Friday, August 18, 2017

Jalan Keluar Dari Belantara Kesesatan: Taqiyah


Kita semua mengamalkan taqiyah dalam kehidupan harian kita. Manusia mempunyai sifat semulajadi (tabiei) untuk mengelakkan sebarang bahaya pada jasmaninya (fizikal), bahkan haiwan yang tidak boleh berbicara juga berbuat demikian. Walaubagaimanapun, kita perlu menghadkan taqiyah ini berdasarkan undang-undang Islam, memandangkan taqiyah di dalam Islam adalah salah satu dari ibadah penting yang mesti dilaksanakan oleh orang-orang mukmin dengan sempurna dan betul. Meninggalkan taqiyah ketika diperlukan adalah haram begitu jug ajika kita beramal dengannya bukan pada tempatnya. Ini kerana pengamalan bukan pada tempatnya akan membawa seorang mukmin itu ke arah kerosakan.

Ramai orang beriman yang bertaqiyah secara berlebihan dan sebahagiannya pula tidak mengambil endah langsung untuk bertaqiyah. Riwayat daripada para Imam (a) mengingatkan para mukminin untuk tidak berlebihan dalam bertaqiyah dan dalam masa yang sama tidak pula mengabaikan taqiyah sebagaimana diriwayatkan dari Imam Al-Sadiq (a):
 
ودين آبائي التقية ديني
 
[Taqiyah adalah agamaku dan agama bapa-bapaku.] (Al-Mahasan: Jilid 1: halaman 255, Da’aim Al-Islam: Jilid 1: halaman 110)




Dan dari beliau (a):
 
من لا تقية له لا دين له
(Sesiapa yang tidak bertaqiyah tiada agama baginya.) (Awali Al-Aali: Jilid 1: halaman 432, Aawail Al-Muqalaat: halaman 216)

Beliau (a) juga bersabda:
 
إنكم لو دعيتم لتنصرونا لكانت التقية أحب إليكم من آبائكم 
 
(Sesungguhnya jika kamu diseru untuk membantu kami, taqiyah akan lebih kamu cintai daripada bapa kamu sendiri)[1]

Walaupun Imam Al-Sadiq (a) menegaskan tentang taqiyah dan beramal pada tempatnya, beliau turut menyebutkan tentang sebahagian orang yang gagal mendukung Keluarga Muhammad (a) dengan alasan taqiyah, khususnya di zaman kemunculan Imam Mahdi (a)!
 
Jadi taqiyah bukanlah bermakna meninggalkan perjuangan di jalan Allah, tetapi ia bermaksud agar kita bekerja dengan berhati-hati, sebagai contoh: Jika kamu mahu untuk membunuh ular berbisa (beracun), kamu perlu mendekatinya secara senyap untuk memukul kepalanya, namun jika kita membuat banyak bunyi ini akan menyedarkan ular itu dan mungkin ia akan mula menyerang kamu.
 
Dari Abi Ja'far (a) dalam Shahih Al-Hazhaa: [Demi Allah, aku lebih suka sahabat-sahabatku pada kewarakan mereka, kefaqihan mereka dan mereka banyak menyimpan hadis-hadis kami...] (Al-Kafi: Jilid 2: halaman 223.)
 
Menyimpan hadis Ahlulbayt dari mereka yang mengimani kepimpinan Keluarga Muhammad (a), yang menentang terhadap mereka dan terkeluar dari wilayah mereka (a).



[1] Dari Abi Hamzah Al-Tsimali, beliau berkata, Abu Abdillah (a) berkata: (Bumi tidak akan kekal kecuali terdapat padanya seorang ‘alim dari kami yang mengenali Haq dari yang Batil, beliau berkata: Namun taqiyah diadakan demi untuk melindungi darah dengannya, maka jika telah tumpah darah maka tidak ada lagi taqiyah. Demi Allah, jika kamu diseru untuk menyokong kami, taqiyah akan lebih kamu cintai daripada bapa dan ibu kamu sendiri, dan jika Qa'im (a) bangkit, dia tidak perlu bertanya kepada kamu tentangnya...) Tahzhib Al-Ahkam: Jilid 6: halaman 172.

Jalan Keluar Dari Belantara Kesesatan: Sabar



يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ * وَلا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحاً إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ * وَاقْصِدْ فِي مَشْيِكَ وَاغْضُضْ مِنْ صَوْتِكَ إِنَّ أَنْكَرَ الْأَصْوَاتِ لَصَوْتُ الْحَمِيرِ
 
[Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan. * Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. * Dan sederhanakanlah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keldai.] (Luqman 31:17-19)




Dan Abi Abdillah (a): Rasulullah (S) bersabda: (Allah tidak berhajat kepada sesiapa yang tidak manfaatkan hartanya dan tubuhnya.) (Al-Kafi: Jilid 2: halaman 256, Bihar Al-Anwar: Jilid 64: halaman  215)
 
Dan dari Rasul Allah (s)
 
وعن رسول الله (ص) عندما سئل من أشد الناس بلاءً في الدنيا؟ فقال: (النبيون ثم الأمثل فالأمثل، ويبتلى المؤمن بعد على قدر أيمانه وحسن أعماله، فمن صح أيمانه وحسن عمله اشتد بلاؤه، ومن سخف إيمانه وضعف عمله قل بلاؤه)




(Apabila Rasulullah (s) ditanya siapakah yang paling berat diuji di dunia ini: Baginda (s) bersabda: Para Nabi, kemudian mereka yang setaraf dengan mereka, kemudian orang yang beriman mengikut kadar iman dan amalan kebaikan mereka.  Sesiapa yang mempunyai keimanan yang sebenar dan banyak amalan kebaikan mereka maka lebih berat ujian yang mereka terima dan sesiapa yang lemah imannya dan sedikit amalan kebaikan maka ringanlah ujian yang diterima.) (Al-Kafi: Jilid 2: halaman  252, Wasail Al-Syiah (Keluarga Al-Bait): : Jilid 3: halaman  261.)
 
Amirul Mukminin (a) berkata:
 
لو أحبني جبل لتهافت




[Jika sebuah gunung mencintai aku, ia akan runtuh.] (Nahj Al-Balaghah dengan syarah Mohammad Abduh: Jilid 4: halaman  26, Bihar Al-Anwar: Jilid 34: halaman  284.)
 
Beliau (a) juga berkata:
 
من أحبنا أهل البيت فليستعد للبلاء جلباباً

[Sesiapa yang mencintai kami Ahlulbayt maka bersedialah menjadikan kesukaran itu pakaiannya.] (Nahj Al-Balaghah dengan syarah Mohammad Abduh: Jilid 4: halaman 26.)

Bagi seorang yang beriman yang sedang diuji dengan kesukaran maka hendaklah dia bersabar kerana kesabaran itu adalah senjata yang ampuh untuk menghadapi setiap ujian.



Dan kesabaran kerana Allah SWT adalah antara satu bentuk ibadah yang terbesar dan mempunyai banyak bentuk antaranya: kesabaran dalam beribadah, kesabaran apabila mengelak dari berbuat dosa, kesabaran dalam menghadapi musibah. Dan satu dari tahap kesabaran yang tertinggi ialah menanggung kesusahan dan ujian sepertimana yang dihadapi oleh orang beriman yang ikhlas dalam ketaatan kepada Allah SWT; apabila beliau perlu berhadapan dengan kebatilan penzalim serta kejahilannya dan kemewahannya, maka hendaklah bersabar wahai orang yang beriman dengan malapetaka yang kamu hadapi dari penzalim dan orang suruhan mereka yang tidak berakal lagi bodoh. Hendaklah kamu berpegang teguh dengan agama kamu dan bersabar dengan kesukaran kehidupan dan jangan letakkan diri kamu dalam keadaan kebinasaan kerana ketika saat kematian nanti, seseorang itu akan sedar bahawa kehidupan ini hanyalah satu detik yang singkat dan dia seolah-olah baru sahaja berkenalan dengan mereka yang berada di dalamnya.

Dan ketahuilah dunia yang memisahkan kamu dari Muhanmmad bin Abdullah (S) adalah dunia yang tiada kebaikan di dalamnya, maka hendaklah kamu bekerja untuk memperbaiki agama kamu supaya dunia dan akhirat yang kamu bangunkan adalah didalam wilayah Rasulullah (s): [Akan datang suatu masa apabila tiada orang yang beragama melainkan beliau akan lari dari daratan ke satu daratan dan dari satu tempat sunyi ke satu tempat sunyi yang lain sebagaimana seekor musang dan anak-anaknya." Mereka bertanya lagi: "Bilakah akan datang masa itu wahai Rasulullah?" Baginda (s) bersabda, "Jika pendapatan didapati dengan perkara yang dilarang Allah (s) dan pada masa itu hidup membujang adalah perkara biasa". Kata mereka lagi: "Kamu menyuruh kami untuk berkahwin!" Baginda (s) menjawab: "Ya tetapi pada ketika itu kebinasaan seseorang adalah akibat dari kedua orang tuanya dan sekiranya dia tiada kedua orang tuanya, kebinasaan hidupnya adalah di tangan isteri dan anaknya dan sekiranya dia tiada anak dan isteri, maka kebinasaan beliau adalah di tangan saudara terdekat dan jirannya." Mereka bertanya lagi: Bagaimana itu boleh berlaku ya Rasulullah (s)?" Jawab Baginda (s): "Mereka mengganggunya dengan kesempitan hidup dan mereka meminta beliau perkara di luar kemampuannya dan menyebabkan beliau binasa.] (Mustadrak Al-Wasail: Jilid 11: halaman 388, Syarah Ibn Abi Al-Hadid: Jilid 10: halaman  37.)
 
Wahai saudara yang dikasihi, bersabarlah dengan kesukaran dan terimalah apa saja yang halal walaupun sedikit dan elakkanlah daripada berlumba-lumba mengejar dunia dan janganlah bermanis muka dengan penzalim dan konco-konconya, kerana khabar gembira untuk Keluarga Muhammad (a) dan untuk kamu hampir tiba, jika dimahukan Allah. Setiap kesukaran akan datang kesenangan, ingatlah, sesungguhnya setiap kesukaran akan datang kesenangan. Sabda Rasulullah (s): [Janganlah kamu tergoda dengan kesenangan sementara dan tertipu dengan angan-angan, lalu kamu terpedaya dengannya maka kamu terus tinggal di dalam kejahatan sehingga kamu tidak dapat keluar darinya. Tidak ada yang tertinggal dari dunia kamu ini melainkan seperti penunggang yang berhenti lalu berlalu pergi atau seperti pemerah susu yang dapat memerah susu untuk seketika. Jadi apakah kamu masih mahu berdamping dan menunggu untuk dunia ini? Demi Allah apa yang kamu mahu dari dunia ini tidak akan memuaskan kamu, namun apa yang ada di akhirat adalah kekal berpanjangan. Maka bersedialah untuk perpindahan tersebut, persiapkanlah bekalan untuk perjalanan yang semakin hampir dan ketahuilah bahawa setiap manusia akan mendapat apa yang mereka usahakan dan mereka akan menyesali perkara yang mereka tinggalkan.] (Bihar Al-Anwar: Jilid 74: halaman 183, Nahj Al-Sa3adah: Jilid 7: halaman  61)
                                   
Ketahuilah apa yang tinggal di dunia ini tidak berbaloi untuk disebut kerana mungkin Imam Al-Mahdi (a) akan muncul pada bila-bila masa. Adakah kita cuai dengan mengejar dunia ini dan cuai terhadap apa yang dipertanggungjawabkan ke atas kita?
 
Abu Dzar ditanya: "Mengapa kita benci kematian?" Lalu beliau (r) menjawab: "Ini adalah kerana kamu membina dunia dan merosak akhirat, dan seseorang itu tidak suka untuk berpindah dari tempat yang selesa ke tempat yang sesak."[1]
                                                          
Allah (SWT) mencipta kita untuk beribadah dan masa kita haruslah diperuntukkan untuk beribadah kepadaNya dan selebihnya barulah diperuntukkan untuk mencari rezeki, bukan sebaliknya.



Sabda Rasulullah (s): [Wahai manusia, rezeki telah dibahagi sama rata antara manusia, seseorang tidak akan mendapat lebih atau kurang dari bahagian yang telah ditetapkan kepadanya, maka hendaklah kamu meminta dengan permintaan yang baik, dan masa hidup telah ditetapkan dan tidak akan lebih atau kurang dari yang telah ditetapkan kepadanya.] (Mustadrak Al-Wasail: Jilid 13: halaman  29, Bihar Al-Anwar: Jilid 74: halaman  179) 



Dan Nabi Allah (s) bersabda: (Wahai manusia bersegeralah untuk membina akhirat kamu dan tinggallah dari apa yang telah ditetapkan kepada kamu dari dunia ini.) (Bihar Al-Anwar: Jilid 74: halaman 182, Nahj Al-Sa’adah: Jilid 7: halaman 329.)

Ali (a) bersabda: [Kamu tidak akan terlepas dari apa yang telah ditetapkan kepada kamu, jadi mintalah permintaan dengan baik, serta kamu tidak akan mendapat apa yang bukan milik kamu, oleh itu bersikap baiklah dalam mencari rezeki.] (Mustadrak Al-Wasail: Jilid 13: halaman 33, Nahj Al-Sa’adah: Jilid 7: halaman 330)

Beliau (a) bersabda: [Takdir telah ditetapkan dan akan dating kepada kamu, oleh yang demikian, mintalah dengan baik kerana ketetapan yang telah ditetapkan kepada kamu akan tiba dan hendaklah kamu bersikap merendah diri dengan apa yang kamu perolehi.] (Mustadrak Al-Wasail: Jilid 13: halaman 32, Nahj Al-Sa’adah: Jilid 7: halaman  330)




Ali (as) bersabda: [Aku berasa hairan dengan orang yang telah mengetahui bahawa Allah (S) telah menetapkan kadar rezeki baginya namun masih lagi bersengketa untuk memperolehinya.] (Mustadrak Al-Wasail: Jilid 13: halaman 32, Nahj Al-Sa’adah: Jilid 7: halaman  330) 

Dan ketahuilah bahawa hadis-hadis ini tidak bercanggah dengan usaha mencari rezeki di dunia ini, tetapi ia bertentangan dengan mencari rezeki yang membuatkan kamu meninggalkan ibadah, atau melambatkan solat di luar waktunya, atau membinasakan tubuh badan kamu dalam mencari rezeki, kerana tubuh badan kamu juga mempunyai haknya atas kamu.

Dan ketahuilah bahawa sesiapa yang memenatkan tubuhnya sendiri tidak akan mempunyai kekuatan untuk beribadat, kerana kita mesti meluangkan masa untuk ibadah yang wajib dan mustahab serta mempersiapkan diri untuknya, terutamanya solat malam, jangan meninggalkannya atas apa jua keadaan.




Imam Al-Hasan (a) bersabda: (Wahai kamu, janganlah meminta seperti seorang pejuang dan janganlah bergantung kepada takdir, seperti bergantungnya orang yang menyerah, kerana mencari rezeki itu adalah dari Sunnah, manakala menghadkan pencariannya adalah satu kemuliaan, dan kemuliaan tidak akan sesekali menghalangi rezeki, minat mencari rezeki juga tidak menambahkan rezeki, kerana rezeki dibahagi-bahagikan dan ajal ditetapkan serta sifat tamak akan menimbulkan masalah.) (Al-Hikayat oleh Al-Mafid: halaman 95)



[1] Berkata seorang lelaki kepada Abu Zhar – (rahmah Allah atasnya) -: Mengapakah kita semua membenci kematian?” beliau menjawab: “Karena kamu memakmurkan dunia kamu dan merosak akhirat kamu, sehingga kamu benci untuk berpindah dari tempat yang makmur ke tempat yang rusak dan terbengkalai) Al-I'tiqadat Fi Din Al-Imamiyah: halaman 57.

Jalan Keluar Dari Belantara Kesesatan: Puasa


Ibadah puasa mendidik diri (nafs) sendiri untuk mengambil berat ke atas golongan fakir miskin, di samping menjadikan kita bertaqwa kepada Allah. Jadi dengan ini, kamu tidak akan menghabiskan masa siang (waktu berpuasa) mu dengan memikirkan tentang waktu makan mu dan jenis makanan yang akan kamu ambil ketika lapar. Maka, apabila kamu lapar ketika kamu sedang berpuasa, ingatlah bahawa berapa ramai lagi umat Islam yang menjalani waktu siangnya kelaparan sepanjang tahun, dan janganlah kamu menjadi seperti mereka yang disebutkan di dalam firman Allah (S):
 
وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ أَنْفِقُوا مِمَّا رَزَقَكُمُ اللَّهُ قَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِلَّذِينَ آمَنُوا أَنُطْعِمُ مَنْ لَوْ يَشَاءُ اللَّهُ أَطْعَمَهُ إِنْ أَنْتُمْ إِلَّا فِي ضَلالٍ مُبِينٍ


[Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Nafkahkanlah sebahagian dari rezeki yang diberikan Allah kepadamu", maka orang-orang yang kafir itu berkata kepada orang-orang yang beriman: "Apakah kami akan memberi makan kepada orang-orang yang jika Allah menghendaki tentulah Dia akan memberinya makan, tiadalah kamu melainkan dalam kesesatan yang nyata.] (Yasin 36:47)

Memberi makan kepada faqir miskin bukanlah satu-satunya perkara yang kamu boleh lakukan, malah kita semua mesti berkerja untuk mengangkat (melenyapkan) kemiskinan dari semua kaum Muslimin, di mana orang miskin adalah majoriti dari keseluruhan umat Islam, yang tanahnya kaya dengan semua jenis kekayaan, pertanian, hasil lombong dan minyak.

Jika apa yang ada di tanah orang Islam dibelanjakan untuk orang Islam menurut undang-undang (Syariat) Islam, orang Islam sekarang akan menjadi antara orang yang terkaya di dunia, tetapi malangnya kuasa mutlak ke atas tanah yang kaya dengan sumber bumi ini berada di tangan penzalim yang tidak mempunyai tujuan lain melainkan merompak hasil dari sumber-sumber tersebut untuk membina istana megah, bermaksiat serta meminum alkohol.
 
Salah seorang dari penzalim ini, apabila membuat lawatan kepada salah sebuah negara Barat, dia akan membawa bersamanya tujuh pesawat besar dan dua ratus tan bahan makanan, barang mewah serta lain-lain perkara, termasuklah khadam dan lain-lain keperluan yang perbelanjaannya cukup untuk memberi makan kepada penduduk sebuah bandar yang kebuluran dan kelaparan. Seorang lagi penzalim pula membelanjakan untuk sebahagian keperluan media massa yang mana kosnya cukup untuk memberi makan kepada orang-orang mukmin yang dikuasainya melalui pertumpahan darah sementara mereka mengalami kelaparan atau kebuluran. Semua ini adalah usaha dirinya untuk menutup wajah  hitam dan mulutnya, yang penuh dengan darah orang-orang mukmin supaya dapat terus mengekalkan kuasanya ke atas kaum Muslimin, agar dia mempunyai satu hari lagi untuk menjarah wang dan makan dengan jumlah besar, semoga isi perutnya tidak dikenyangkan oleh Allah.
 
Wahai saudara yang dikasihi, dengan berpuasa kita merenung dan memikirkan keadaan umat Islam. Dengan berpuasa kita berjihad mendidik diri (nafs), menentang syaitan, keinginan dan perhiasan dunia, dan dengan berpuasa ia mendidik kasih dan benci kerana Allah. Pada hati orang yang berpuasa, terdapat kasih sayang sesama mukminin tetapi tegas dan keras pada orang-orang kafir dan munafik, berhati-hatilah dari menjadikan puasa kamu hanya sekadar lapar dan dahaga.
 
Diriwayatkan daripada Rasulullah (s):
 
(ما أقل الصوم وما أكثر الجوع)
 
(Sedikit yang berpuasa dan banyak yang berlapar) (Bihar Al-Anwar: Jilid 93: halaman 293)
 
Amir Al-Mukminin (a) telah berkata:
 
(كم من صائم ليس له من صيامه إلاّ الظمأ، وكم من قائم ليس له من قيامه إلاّ العناء، حبذا نوم الأكياس وإفطارهم) 
 
(Berapa ramai dari yang berpuasa tanpa mendapat hasil dari puasanya, selain dahaga, dan berapa ramai yang berdiri (solat) dan apa yang mereka dapat dari berdiri selain keletihan, lebih baik mereka tidur dengan bantal-bantal dan berbuka) (Nahj Al-Balaghah dengan syarah Muhammad Abduh: Jilid 4: halaman 35)
 
Diriwayatkan bahawa Rasulullah (s) bersabda kepada Jabir bin Abdullah Al-Ansari (Wahai Jabir ini adalah bulan Ramadan, barangsiapa yang berpuasa pada siang hari dan bangun menghidupkan malam, dan yang melemahkan perut serta keinginan seksualnya, menjaga lidahnya daripada dosa-dosanya, maka dia akan suci dari dosa sebagaimana dia meninggalkan bulan itu. Jabir berkata, “Betapa indahnya kata-kata ini” Rasulullah (s) bersabda: Wahai Jabir, Betapa beratnya syarat-syarat ini) (Al-Kafi: Jilid 4: halaman 87, Tahzhib Al-Ahkam: Jilid 4: halaman 196.)
 
Mungkin amalan yang paling penting dalam beribadah dalam bulan puasa adalah membaca Al-Quran, hendaklah diketahui bahawa merenung dan mengkaji makna Al-Quran agar anda menjalani kehidupan orang yang bahagia dan matinya seperti orang yang mati syahid.
 
Diriwayatkan dari Rasulullah (S): (Akan datang pada manusia zaman yang tidak tinggal dari Al-Quran itu selain tulisannya) (Al-Kafi: Jilid 8: halaman 308, Sawab Al-Amal 253.)
 
Betapa banyak naskhah Al-Quran hari ini, dan semakin ramai yang membaca Al-Quran, segala pujian bagi Allah, tetapi adakah mereka bertadabbur (merenungkan) Al-Quran? Adakah kita berakhlaq dengan akhlaq Al-Quran? Adakah kita memikirkan (mengkaji) ayat-ayatnya? Adakah kita menjadi hamba Allah? Adakah kita kufur dengan taghut (penzalim) seperti yang diperintahkan dalam Al-Quran? Adakah kita menjadi dari kalangan orang-orang yang yakin?
 
Allah Taala berfirman:
 
وَلَوْ أَنَّ قُرْآناً سُيِّرَتْ بِهِ الْجِبَالُ أَوْ قُطِّعَتْ بِهِ الْأَرْضُ أَوْ كُلِّمَ بِهِ الْمَوْتَى بَلْ لِلَّهِ الْأَمْرُ جَمِيعاً
 




[Dan sekiranya ada suatu bacaan [kitab suci] yang dengan bacaan itu gunung-gunung dapat digoncangkan atau bumi jadi terbelah atau oleh karenanya orang-orang yang sudah mati dapat berbicara, Sebenarnya segala urusan itu adalah kepunyaan Allah.] (Al-Raad 13:31)
 
Subhana Allah Maha Suci Allah - semua ini ada dalam Al-Quran dan kita lalai terhadap Al-Quran!! Kita adalah kepunyaan Allah dan kepada-Nya kita akan kembali. Adakah dikataka kita merenung makna Al-Quran namun kita tidak berasa cemas dengan bencana kecil yang diturunkan kepada kita? Dalam Al-Quran yang tidak terkira banyaknya pelajaran tentang kesabaran dan tawakkal kepada Allah dalam Surah Al-Syu’ara:
 
فَلَمَّا تَرَاءَى الْجَمْعَانِ قَالَ أَصْحَابُ مُوسَى إِنَّا لَمُدْرَكُونَ * قَالَ كَلَّا إِنَّ مَعِيَ رَبِّي سَيَهْدِينِ
 
[Maka setelah kedua golongan itu saling melihat, berkatalah pengikut-pengikut Musa: "Sesungguhnya kita benar-benar akan dapat ditawan." Musa menjawab: "Sekali-kali tidak; sesungguhnya Tuhanku besertaku, kelak Dia akan memberi petunjuk kepadaku."] (Al-Syuara 29:61-62.)
 
Tidakkah kita patut merenungkan maksud ayat-ayat ini??
 
Sahabat-sahabat Musa (a) menegaskan bahawa mereka telah terperangkap di tangan Firaun dan angkatan tenteranya, dan Musa (a) menegaskan bahawa Allah akan memberi petunjuk dan menyelamatkannya dari Firaun dan angkatan tenteranya:
 
كَلَّا إِنَّ مَعِيَ رَبِّي سَيَهْدِينِ
 
[Sekali-kali tidak; sesungguhnya Tuhanku besertaku, kelak Dia akan memberi petunjuk kepadaku.]

Adakah kamu pernah membaca ayat ini sebagai senjata untuk mengalahkan musuh kamu sebagaimana Nabi Allah Musa (a) lakukan?

Jalan Keluar Dari Belantara Kesesatan: Taqiyah

Kita semua mengamalkan taqiyah dalam kehidupan harian kita. Manusia mempunyai sifat semulajadi (tabi ’ ei) untuk mengelakkan sebarang ba...