Friday, June 16, 2017

Keruntuhan Ilmu Rijal Dan Penerimaan Riwayat Ahlulbayt



Apa yang dimaksudkan dengan ilmu rijal adalah: kajian tentang hal keadaan perawi-perawi dan sejauhmana ketepatan mereka, kebolehpercayaan mereka dan ketelitian mereka dalam memindahkan riwayat. Ilmu ini telah digunakan bagi tujuan-tujuan siasah politik pihak-pihak tertentu yang bertentangan dengan jalan Muhammadi yang original.  Yang demikian itu berkitar di pada melemahkan nas-nas yang dinisbahkan kepada maksumin (as), yang tidak bertepatan dengan kemaslahatan pihak-pihak tersebut dan sekaligus menjadikan nas-nas tersebut sebagai tiada nilai di sisi akal mahupun syara’.

Imu rijal ini telah berjaya menyebarkan keraguan-keraguan di dalam mengesahkan nas-nas yang dinisbahkan kepada maksumin (as), dengan peneguhan kepada si perawi dan tidak memandang langsung kepada nilai akidah dan fiqh pada apa yang diriwayatkan. Kelompok rasionalis dan ahli-ahli ijtihad adalah yang mula-mula membuka pintu ilmu ini bagi memilih apa yang bersesuaian dengan titik pemikiran mereka, namun ianya tidak dapat memelihara kemaslahatan mereka samada pada waktu ini atau di masa akan datang. Ini sekaligus menunjukkan bahawa ilmu rijal bertentangan dengan manhaj Qurani iaitu manhaj tabayyun (penyelidikan/ penerangan/ penjelasan kebenaran):

Firman Allah SWT:

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِن جَآءَكُمۡ فَاسِقُۢ بِنَبَإٍ۬ فَتَبَيَّنُوٓاْ

[Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti.] (Al-Hujurat: 6)

Di dalam ayat Quran di atas menghukumkan orang yang membawa berita dengan kefasikan dan Allah mengfirmankan supaya menyelidiki berita tersebut. Oleh itu manhaj Quran adalah menyelidiki isi kandungan (matan) dan bukannya perawi, kerana perawi-perawi yang dipercayai (thiqat) mungkin kesamaran, terkeliru dan tersilap atas satu-satu perkara. Maka adakah kita sewenang-wenangnya menerima hadis atau kita juga terpaksa memeriksa isi kandungan (matan)? Wajib bagi kita menyelidiki matan, walaupun sekiranya si perawinya adalah seorang yang dipercayai atau fasik, kerana perawi bukanlah hujjah tetapi hujjah hadis adalah matan riwayat. Juga kerana agama (Din) Allah tidak dikenali dengan rijal tetapi dengan ayat (tanda) kebenaran, maka kenalilah kebenaran dan kamu akan kenali pembawanya.

 أبي رحمه الله قال: حدثنا سعد بن عبد الله، عن أحمد بن أبي عبد الله عن محمد بن إسماعيل بن بزيع، عن جعفر بن بشير، عن أبي حصين، عن أبي بصير، عن أحدهما عليهما السلام قالوا: لا تكذبوا بحديث أتاكم به مرجئي ولا قدري ولا خارجي نسبه إلينا، فإنكم لا تدرون لعله شئ من الحق فتكذبوا الله عز وجل فوق عرشه

Daripada Ahmad bin Muhammad bin Khalid Al Barqi, daripada Muhammad bin Ismail, daripada Jaafar bin Bashir, daripada Abi Al Hashin, daripada Abi Basir, daripada Abi Jaafar (as) atau Abi Abdillah (as), telah berkata: Jangan kamu mendustakan hadis yang didatangkannya oleh seorang Murji’ah, qadari, dan khariji  yang dinisbahkannya kepada kami, kerana sesungguhnya kamu tidak mengetahui berkemungkinan ia sesuatu dari kebenaran dan seterusnya kamu mendustakan Allah atas Arasy-Nya.”   [Al Mahasin, Ahmad bin Muhammad bin Khalid Al Barqi, jilid 1, ms 230] [‘IIal Al Sharai’, jilid 2, ms 390]

أخبرنا محمد بن عبد الله بن المطلب الشيباني، قال: حدثنا محمد بن علي بن مهدي الكندي، قال: حدثنا محمد بن علي بن عمرو بن ظريف الحجري، قال: حدثني أبي، عن جميل بن صالح، عن أبي خالد الكابلي، عن الأصبغ بن نباتة قال:

 .دخل الحارث الهمداني على أمير المؤمنين علي بن أبي طالب (عليه السلام) في نفر من الشيعة وكنت فيهم
قال (عليه السلام): فحسبك يا أخا همدان، ألا إن خير شيعتي النمط الأوسط، إليهم يرجع الغالي وبهم يلحق التالي، فقال له الحارث: لو كشفت فداك أبي وأمي الريب عن قلوبنا وجعلتنا في ذلك على بصيرة من أمرنا.
قال: فذاك فإنه أمر ملبوس عليه، ان دين الله لا يعرف بالرجال بل بآية الحق فاعرف الحق تعرف أهله، يا حار! ان الحق أحسن الحديث والصادع به مجاهد

Daripada Abi Khalid Al Kabili, daripada Al Asbagh bin Nubatah, telah berkata: Al Harith Al Hamdani telah masuk berjumpa dengan Amirul Mukminin Ali bin Abi Talib (as) bersama sekumpulan Syiah dan aku salah seorang dari mereka, di dalam hadis yang panjang sehingga (as) berkata: Maka memadai buat kamu wahai saudara Hamdan, ingat bahawa sebaik-baik syiahku adalah yang mengikut jalan pertengahan, kepada merekalah kembali orang yang ekstrim dan dengan mereka jugalah menyusul orang yang mengikut.

Maka berkata kepadanya Al Harith: Jika engkau dedahkan pada ku keraguan yang bersarang di hati kami dan engkau jadikan yang demikian itu terang benderang pada urusan kami, maka bapaku dan ibuku adalah tebusanmu.

Berkata (as): tebusanmu, sesungguhnya ia adalah urusan yang dikelirukan ke atasnya, bahawa agama Allah itu tidak dikenali dengan orang (rijaal) tetapi dengan tanda (ayat) kebenaran, maka kenalilah kebenaran nescaya kamu kenal ahlinya. Wahai Haar! sesungguhnya kebenaran itu sebaik pemberitaan dan orang yang berjalan dengannya adalah seorang mujahid." [Bisharat Al Mustafa, At Tabari, ms 22]

Hadis-hadis yang meruntuhkan ilmu rijal

Hadis Pertama: Jangan Membenci Hadis Yang Tidak Kamu Sukai

عن محمد بن يحي، عن أحمد بن محمد، عن ابن محبوب، عن جميل بن صالح، عن أبي عبيدة الحذاء قال: سمعت أبا جعفر (عليه السلام) يقول: والله إن أحب أصحابي إلي أورعهم وأفقههم وأكتمهم لحديثنا وإن أسوأهم عندي حالا وأمقتهم للذي إذا سمع الحديث ينسب إلينا ويروى عنا فلم يقبله اشمأز منه وجحده وكفر من دان به وهو لا يدري لعل الحديث من عندنا خرج وإلينا أسند، فيكون بذلك خارجا عن ولايتنا

Daripada Muhammad bin Yahya, daripada Ahmad bin Muhammad, daripada Ibnu Mahbub, daripada Jamil bin Soleh, daripada Abi Ubaidah Al Khiza' telah berkata: Aku telah mendengar  Aba Jaafar (a.s) berkata: “Demi Allah, sesungguhnya sahabat-sahabat yang paling dikasihi di sisiku adalah mereka yang paling wara’, yang paling faqih, dan yang paling berahsia tentang hadis kami. Dan mereka yang paling buruk perlakuannya di sisiku dan paling dibenci adalah mereka yang apabila mendengar sesuatu hadis yang dinisbahkan kepada kami dan diriwayatkan daripada kami yang tidak bersesuaian dengan akalnya, maka dibencinya, ditentangnya dan mengkafirkan mereka yang berpegang dengannya. Sedangkan dia tidak mengetahui bahawa hadis itu memang dikeluarkan dari sisi kami dan disandarkan kepada kami, maka dengan demikian dia telah terkeluar dari wilayah kami.”[Al Kafi, jilid 2, ms 223]

Analisis Sanad:

1. Muhammad bin Yahya Al Attar Al Qummi: telah berkata tentangnya An Najashi di dalam kitab Rijalnya, halaman 353, nombor 946: (Muhammad bin Yahya Abu Jaafar Al Attar Al Qummi, seorang guru (syeikh) sahabat-sahabat kami pada zamannya, dipercayai, mulia dan banyak meriwayatkan hadis. Memiliki banyak kitab, antaranya: kitab Maqtal Al Hussain (as), kitab Al Nawadir,  sebilangan sahabat-sahabatku telah memberitahuku daripada anaknya Ahmad, daripada bapanya tentang kitab-kitabnya.)

2. Ahmad bin Muhammad bin Isa Al Asy'ari: Telah berkata Syeikh Al Toosi di dalam kitabnya Al Fihrist, halaman 68: (…seorang syeikh dari Qum, kenamaannya dan ahli fiqhnya…). Berkata Allamah Al Hilli di dalam kitabnya Khulasah Al Aqwaal, halaman 61:( Abu Jaafar adalah seorang syeikh di Qum, kenamaannya dan ahli fiqhnya yang tidak perlu dibela lagi, dia juga adalah ketua yang Sultan sering berjumpa dengannya, dia pernah berjumpa dengan Aba Al Hassan Al Ridha (as), Aba Jaafar Al Thani (as) dan Aba Al Hassan Al Askariy (as), seorang yang dipercayai, dan dia memiliki banyak kitab yang kami sebutkannya di dalam kitab Al Kabir).

3. Al Hassan bin Mahboob: Telah berkata Syeikh AL Toosi di dalam kitabnya Al Fihrist, halaman 96, nombor 162: 2 : ( Al Hassan bin Mahboob Al Saraad, dia juga dipanggil: Al Zaraad, diberi gelaran Aba Ali…dipercayai, meriwayatkan dari Abal Hassan Al Ridha (as), meriwayatkan daripada 60 sahabat Abi Abdillah (as), dia adalah seorang yang berkebolehan tinggi dan dikira sebagai salah seorang dari empat tonggak utama pada zamannya).

4. Jamil bin Soleh: Telah berkata Al Najashi di dalam kitab Rijalnya, halaman 127, nombor 329: (Jamil bin Soleh Al Asadi seorang yang dipercayai, ternama, meriwayatkan daripada Abi Abdillah (as) dan Abi Al Hassan (as)).

5. Abu Abdillah Al Khiza': Telah berkata Al Najashi di dalam kitab Rijalnya, halaman 170, nombor 449: (Ziyad bin Isa Abu Abdillah Al Khiza' berasal dari Kufah, dipercayai, meriwayatkan daripada Abi Jaafar (as) dan Abi Abdillah (as)…meninggal dunia pada masa hayat Abi Abdillah (as)).

Hadis Kedua: Jangan Mendustakan Hadis Yang Kamu Anggap Jelik

حدثنا أحمد بن محمد بن عيسى عن الحسين بن سعيد ومحمد بن خالد البرقي عن عبد الله بن جندب عن سفيان بن السمط قال قلت لأبي عبد الله * ع * جعلت فداك يأتينا الرجل من قبلكم يعرف بالكذب فيحدث بالحديث فنستبشعه فقال أبو عبد الله * ع * يقول لك انى قلت الليل انه نهار والنهار انه ليل قلت لا قال فان قال لك هذا اني قلته فلا نكذب به فإنك إنما تكذبني

Daripada Ahmad bin Muhammad bin Isa, daripada Al Hussin bin Said dan Muhammad bin Khalid Al Barqi, daripada Abdillah bin Jundub, daripada Sufyan bin Al Simath, telah berkata: Aku telah berkata kepada Abi Abdillah (as): dijadikan aku tebusanmu, mendatangi kami seorang lelaki yang dikenali dengan berdusta, lalu berbicara tentang suatu hadis, maka kami menganggapnya sebagai jelik. Maka berkata Abu Abdillah (as): Dia berkata kepada kamu bahawa aku berkata sesungguhnya malam itu adalah siang dan siang adalah malam? Aku berkata: Tidak. Berkata (as): Jika dia telah berkata sebegini kepada kamu  bahawa aku telah katakannya, maka janganlah kamu mendustakannya dan sesungguhnya kamu seolah-olah  sedang mendustakan aku.  [Mukhtasar Bashair Al Darajat, Al Hassan bi Sulaiman Al Hilli, ms 76][Bihar Al Anwar, jilid 2, ms 211]

Analisis sanad:

1. Ahmad bin Muhammad bin Isa: Telah berkata Syeikh Al Toosi di dalam kitabnya Al Fihrist, halaman 68:  (…seorang syeikh dari Qum, kenamaannya dan ahli fiqhnya…). Berkata Allamah Al Hilli di dalam kitabnya Khulasah Al Aqwaal, halaman 61:( Abu Jaafar adalah seorang syeikh di Qum, kenamaannya dan ahli fiqhnya yang tidak perlu dibela lagi, dia juga adalah ketua yang Sulta sering berjumpa dengannya, di apernah berjumpa dengan Aba Al Hassan Al Ridha (as), Aba Jaafar Al Thani (as) dan Aba Al Hassan Al Askariy (as), dipercayai, dan dia memiliki banyak kitab yang kami sebutkannya di dalam kitab Al Kabir).

2. Al Hussin bin Said: Disahkan dipercayai oleh Syeikh Al Toosi di dalam kitab Rijalnya, halaman 355, maka dia telah berkata: (…pemilik kitab Al Ahwazi, seorang dipercayai). Telah berkata Al Toosi di dalam kitabnya Al Fihrist juga: (dipercayai, telah meriwayatkan daripada Imam Ridha dan Abi Jaafar Al Thani dan Abi Al Hassan Al Thalith alaihimussalam…baginya 30 kitab dan disebutkan juga bahawa Ahmad bin Muhammad bin Isa telah meriwayatkan daripadanya).

3. Muhammad bin Khalid Al Barqi: disahkan dipercayai oleh Syeikh Al Toosi di dalam kitab Rijalnya, halaman 363 dengan berkata: (dipercayai, dari kalangan sahabat Imam Ridha (as)). Disebutkan di dalam kitab Kamil Al Ziyarat halaman 352, 319, 318 dan lain-lainnya. Telah berkata tentangnya oleh Sayyed Al Khoei di dalam kitab Al Mu'jam, jilid 17, halaman 69: (Disebutkan namanya di dalam isnad Tafsir Al Qummi berkenaan firman Allah Taala:

( فَقَدۡ ءَاتَيۡنَآ ءَالَ إِبۡرَٲهِيمَ ٱلۡكِتَـٰبَ وَٱلۡحِكۡمَةَ وَءَاتَيۡنَـٰهُم مُّلۡكًا عَظِيمً۬ا ) dan begitu juga di dalam bab pertama kitab Kamil Al Ziyarat, ganjaran pahala ziyarat Rasulullah (sawas) dan Imam Al Hussin (as).

4. Abdullah bin Jundub: Telah berkata Syeikh Al Toosi di dalam kitab rijalnya, halaman 340: (seorang Arab, orang Kufah, dipercayai). Disahkan dipercayai oleh Al Allamah Al Hilli dan memuji ke atasnya dengan pujian yang banyak, sila rujuk Khulasah Al Aqwaal halaman 193.

5. Sufyan bin Al Simath: Telah berkata tentangnya oleh Syeikh Al Toosi di dalam kitab rijalnya, halaman 220: (Al Bajli, orang Kufah, diriwayatkan daripadanya). Al Muhaqqiq Ad Dammaad berkomentar ke atas kata-kata Syeikh Al Toosi dengan berkata: (yang demikian amat nyata sekali ketinggiannya yang tidak dapat disembunyikan daripada orang-orang yang berilmu) Ithna 'Ashar Risalah, jilid 7, halaman 28. Dia adalah salah seorang dari  Syeikh (guru) Ibnu Ameer yang tidak meriwayatkan melainkan daripada mereka yang dipercayai, sila rujuk kitab Al Kafi, jilid 6, halaman 504. Dia juga adalah salah seorang syeikh (guru) kepada Ahmad bin Muhammad bin Abi Basir Al Bizanti, sila rujuk kitab Al Kafi, jilid 2, halaman 380. Perawi dipercayai Abdullah bin Jundub telah banyak meriwayatkan daripadanya, ini adalah pendamping yang jelas akan kebolehpercayaannya.

Hadis ketiga: Jangan Membatilkan Apa Yang Dinisbahkan Kepada Kami

حدثنا محمد بن الحسين عن محمد بن إسماعيل عن حمزة بن بزيع عن علي السناني عن أبي الحسن ع انه كتب إليه في رسالة ولا تقل لما بلغك عنا أو نسب إلينا هذا باطل وان كنت تعرفه خلافه فإنك لا تدري لم قلنا وعلى أي وجه وصفة

Al Safar meriwayatkan daripada Muhammad bin Al Hussin, daripada Muhammad bin Ismail, daripada Hamzah bin Bazigh, daripada Ali bin Al Sinani, daripada Abi Al Hassan (a.s) telah berkata: ”…jangan kamu katakan apa yang disampaikan kepada kamu daripada kami atau sesuatu yang dinisbahkan kepada kami sebagai batil, walaupun kamu mengetahui sebaliknya. Sesungguhnya kamu tidak mengetahui mengapa, bagaimana keadaan dan sifat ia dikatakan.” [Bashair Al Darajaat, ms 558][Al Kafi, jilid 8, ms 125][Bihar Al Anwar, jilid 2, ms 209]

Analisis Sanad:

1. Al Saffar: disahkan dipercayai oleh Al Najashi dan lain-lainnya.

2. Muhammad bin Al Hussin: disahkan dipercayai oleh Al Najashi di halaman 334. Begitu juga Syeikh Al Toosi di dalam kitab Rijalnya halaman 79 dan 391. Disebutkan di dalam isnad kitab Kamil Al Ziyarat halaman 63, 47 dan 210.

3. Muhammad bin Ismail bin Bazigh: Disahkan dipercayai oleh Al Najashi halaman 330, nombor 893. Dimuktabarkan oleh Al Allamah Al Hilli di dalam ktabnya Mukhtalaf Al Syiah, jilid 4, halaman 170: (dipercayai, shahih, orang Kufah…).

4. Hamzah bin Bazigh: Disahkan dipercayai oleh Al Allamah Al Hilli di dalam kitabnya Khullasah Al Aqwaal di halaman 121. Berkata lain-lainnya yang dia adalah seorang waqifi, tetapi ini tidaklah memudharatkan kita untuk berpegang ke atas kata-kata  bahawa selagimana dia dipercayai dalam pemindahan hadis, sepertimana yang dinaskan hal ini daripada Aimmah (as) yang suci dan ulama-ulama ilmu rijal.

5. Ali Al Sinani: Ali bin Suwaid Al Sinani, kerana dia adalah salah seorang dari penulis Imam Ridha (as). Disahkan dipercayai oleh Syeikh Al Toosi di dalam kitab Rijalnya, halaman 359 bernombor 5320. Disebutkan pengesahan tersebut oleh Al Muhaqqiq Al Khoei didalam  kitabnya Mu'jam Rijal Al Hadis, jilid 13, halaman 58, nombor 8202.

Hadis keempat: Jangan Mendustakan Hadis Kami Walau Siapa Perawinya

*أحمد بن محمد بن خالد البرقي، عن محمد بن اسماعيل، عن جعفر بن بشير، ( عن أبي الحصين ) عن أبي بصير، عن أبي جعفر (ع) أو عن أبي عبد الله (ع) قال: ( لا تكذبوا الحديث إذا أتاكم به مرجئي ولا قدري ولا حروري ينسبه إلينا فانكم لا تدرون لعله شئ من الحق فيكذب الله فوق عرشه )

Ahmad bin Muhammad bin Khalid Al Burqi, daripada Muhammad bin Ismail, daripada Jaafar bin Bashir, daripada Abi Al Hashin, daripada Abu Bashir, daripada Abi Jaafar (as) atau daripada Abi Abdillah (as), telah berkata:  “Jangan kamu mendustakan hadis yang didatangkannya oleh seorang Murji’ah, qadari, dan haroori (free thinker) yang dinisbahkan kepada kami, kerana sesungguhnya kamu tidak mengetahui ianya berkemungkinan sesuatu dari kebenaran dan seterusnya mendustakan Allah di atas Araysh Nya.” [Al Mahasin, oleh Ahmad bin Muhammad bin Khalid Al Burqi, jilid 1, ms 230][‘Ilal Al Sharai’, jilid 2, ms 395]

1. Ahmad bin Muhammad bin Khalid Al Burqi bin Abi Abdillah: Telah berkata Al Najashi: (dipercayai pada dirinya, meriwayatkan daripada  golongan dhaif dan berpegang dengan marasil dan mengarang kitab berjudul Al Mahasin…). Riwayatnya dari golongan dhoif tidak menghalang kita dari menerima hadis ini kerana dia meriwayatkan hadis ini daripada seorang yang thiqah iaitu Muhammad bin Ismail. Syeikh Al Toosi juga menyebutkan apa yang disebutkan oleh al Najashi di dalam kitabnya al Fihrist halaman 62. Al Muhaqqiq Al Khoei menyebutkan di dalam kitab Mu'jamnya, jilid 2, halaman 51, nombor 383: (Bahawa dia disebutkan dalam isnad Tafsir al Qummi pada tafsir firman Allah: حُورٌ۬ مَّقۡصُورَٲتٌ۬ فِى ٱلۡخِيَامِ). Disebutkan juga di dalam isnad kitab Kamil Al Ziyarat oleh Ibnu Al Quwluwayh di halaman 164 bernombor 210, halaman 256 bernombor 384, halaman 535 nombor 823.

2. Muhammad bin Ismail bin Bazigh: Telah berkata Al Najashi di halaman 330: (Dia adalah orang soleh di dalam kelompok Syiah dan orang kepercayaan mereka, banyak beramal, baginya kitab-kitab antaranya kitab Thawaab Al Haj….dan telah berkata Muhammad bin Amru Al Kishi: Muhammad bin Ismail bin Bazigh adalah dari kalangan rijal/ sahabat Abi Al Hassan Musa dan Abi Jaafar Al Thani alaihimassalam). Telah berkata Al Toosi di dalam kitab Rijalnya  di halaman 364: (Dipercayai, shahih, orang Kufah…).

3. Jaafar bin Bashir: Telah berkata Al Najashi di halaman 119: (Abu Muhammad Al Bajli Al Wisha' adalah dari kalangan sahabat kami yang zuhud, ahli ibadat dan berbakti kepada Allah, dia adalah seorang yang dipercayai dan baginya masjid di Bajilah, Kufah yang kekal sehingga ke hari ini. Aku dan ramai dari sahabat-sahabatku bersembahyang dimasjidnya apabila kami singgah ke Kufah, ia adalah antara masjid-masjid yang kami ingin bersolat di dalamnya. Jaafar (rh) meninggal pada tahun 208 hijrah. Abu Abbas bin Nuh berkata bahawa dia meriwayatkan daripada perawai-perawi yang dipercayai dan mereka juga meriwayatkan daripadanya). Telah berkata Al Toosi di dalam kitabnya Al Fihrist di halaman 92: (Al Bajli adalah seorang yang dipercayai dan mempunyai kemampuan yang tinggi…). Dia disebutkan dalam isnad Kamil Al Ziyarat di halaman 45, 66, 183 dan lain-lain lagi, dan begitu juga disebutkan di dalam Tafsir Al Qummi, jilid 2, halaman 256. Bahkan dikatakan bahawa dia tidak meriwayatkan melainkan dari perawi-perawi yang dipercayai, sila rujuk mu'jam Al Khoei, jilid 1, halaman 68.

4. Abu Al Hashin Al Asadi: Namanya adalah Zuhr bin Abdullah Al Asadi: Telah berkata Al Najashi di halaman 167: (Zuhr bin Abdullah Al Asadi adalah seorang yang dipercayai dan meriwayatkan daripada Abi Jaafar dan Abi Abdillah alaihimassalam, bagi kitab-kitab…). Telah berkata Al Allamah Al Hilli di dalam kitabnya Khullasah Al Aqwaal di halaman 153: (Zuhr bin Abdullah Al Asadi adalah seorang yang dipercayai, meriwayatkan daripada Abi Jaafar dan Abi Abdillah alaihimassalam).

5. Abu Bashir: Tidak perlu diperkenalkan lagi akan kebolehpercayaannya dalam meriwayatkan hadis-hadis.

Kami juga akan sebutkan secara ringkas sebahagian riwayat-riwayat tanpa mengemukakan pengesahan sanadnya, kerana yang shahih di dalam ilmu dirayah adalah: Sesungguhnya satu-satu khabar/ hadis itu apabila ia bertepatan/bersesuaian dengan hadis-hadis yang shohih, maka hendaklah berpegang dengannya, walaupun ianya dhoif dari segi sanad atau tiada sanad pada asalnya. Dengan ini diambil kesemua riwayat yang bersesuaian dengan riwayat-riwayat yang terdahulu yang telah kami pastikan keshahihan sanadnya. Bahkan topik yang kami bicarakan sedang menuju kepada tahap yang lebih mantap iaitu kepastian (qathie) dan keyakinan, kerana kemutawatiran riwayat-riwayat dan keshahihannya. Tidak mungkin bagi seorang pengkaji ilmu dirayah menolak riwayat-riwayat atau meragukannya lagi, melainkan orang yang benar-benar penentang dan suka bertengkar tanpa sebarang bukti.

Hadis: Jangan Menolak Hadis, Jika Tidak Tahu Ucapkan Allahu A’lam

قال النبي صلى الله عليه وآله: من رد حديثا بلغه عني فأنا مخاصمه يوم القيامة، فإذا بلغكم عني حديث لم تعرفوا فقولوا: الله أعلم

Daripada Nabi (sawas): Barangsiapa yang menolak hadis yang disampaikan daripadaku, maka aku berbalah dengannya pada hari Kiamat. Apabila disampaikan kepada kamu satu hadis daripadaku yang tidak kamu ketahui, maka katakanlah: Allah lebih mengetahui (Allahu A'lam). [Bihar Al Anwar, jilid 2, ms 212]

Hadis: Barangsiapa Mendustakan Aku, Rumah Di Neraka Jahannam

 وقال صلى الله عليه وآله: من كذب علي متعمدا أورد شيئا أمرت به فليتبوأ بيتا في جهنم

Daripada nabi (sawas): (Barangsiapa yang mendustakan aku secara sengaja atau menolak sesuatu yang aku perintahkan dengannya, maka disediakan  baginya rumah di dalam neraka jahanam). [Bihar Al Anwar, jilid 2, ms 212]

Hadis: Hadis Kami Sukar, Jangan Ingkari, Pulangkan Pada Ahlul Bayt

 رجال الكشي: جبرئيل بن أحمد، عن اليقطيني، عن علي بن حسان، عن عبد الرحمن ابن كثير، عن جابر بن يزيد قال: قال أبو جعفر عليه السلام يا جابر حديثنا صعب مستصعب أمرد ذكوان وعر أجرد لا يحتمله والله إلا نبي مرسل، أو ملك مقرب، أو مؤمن ممتحن، فإذا ورد عليك يا جابر شئ من أمرنا فلان له قلبك فاحمد الله، وإن أنكرته فرده إلينا أهل البيت، ولا تقل: كيف جاء هذا؟ وكيف كان وكيف هو؟ فإن هذا والله الشرك بالله العظيم

Daripada Abi Jaafar (as), telah berkata: Wahai Jabir, hadis kami sukar lagi menyukarkan, melampaui kebijakan, dan menelanjangkan hati yang tidak pernah menipu. Demi Allah tidak akan sanggup membawanya melainkan Nabi yang diutuskan, atau Malaikat yang terdekat, atau mukmin yang teruji. Apabila disebutkan ke atas kamu wahai Jabir sesuatu daripada urusan kami, maka hendaklah kamu lembutkan hati kamu buatnya dan memuji Allah, dan sekiranya kamu mengingkarinya maka hendaklah kamu memulangkannya kepada kami Ahlulbayt, dan jangan sekali-kali kamu katakan: Bagaimana ini boleh datang, bagaimana dan bagaimana? Maka sesungguhnya ini demi Allah adalah syirik terhadap Allah yang Maha Agung. [Bihar Al Anwar, jilid 2, ms 208]


Perhatian: Bahawa peraturan umum di sisi Ahlulbayt (as) adalah supaya tidak menolak hadis-hadis dengan apa jua sebab sekalipun. Ini adalah peraturan umum dan dikala terdapatnya percanggahan, maka di situ terdapat peraturan-peraturan lain iaitu:

Apabila Ada Percanggahan Hadis

1. Apabila satu-satu hadis bercanggah dengan  penerimaan-penerimaan Quran dan Sunnah, maka hendaklah ditinggalkan.

 قال رسول الله صلى الله عليه وآله في حجة الوداع: قد كثرت علي الكذابة وستكثر فمن كذب علي متعمدا فليتبوأ مقعده من النار فإذا أتاكم الحديث فاعرضوه على كتاب الله وسنتي فما وافق كتاب الله وسنتي فخذوا به وما خالف كتاب الله وسنتي فلا تأخذوا به

Daripada Abi Jaafar (as), bahawasanya dia telah berkata: Telah berkata Rasulullah (sawas) di dalam Haji Wida': (…Maka apabila didatangkan kamu sesuatu hadis, hendaklah kamu membentangkannya ke atas Kitab Allah dan Sunnahku. Apa jua yang bersesuaian dengan Kitab Allah dan Sunnahku, maka hendaklah kamu mengambilnya.  Apa jua yang bertentangan Kitab Allah dan Sunnahku, maka janganlah kamu mengambilnya…).  [Bihar Al Anwar, jilid 2, 225]

2. Apabila bercanggah antara apa yang diriwayatkan daripada Syiah dan apa yang diriwayatkan oleh masyarakat awam Sunni, hendaklah diambil dengan apa yang diriwayatkan daripada jalan Syiah.

 قوله عليه السلام:..دعوا ما وافق القوم فإن الرشد في خلافهم.

Daripada Imam Sadiq (as): (…tinggalkanlah apa yang bersesuaian dengan kaum itu, sesungguhnya petunjuk itu pada yang berlawanan mereka…). [Al Kafi, jilid 1, ms 9]

3. Apabila disebutkan sesuatu hadis daripada Imam Sadiq (as) sebagai contoh dan terdapat hadis lain juga daripadanya yang bertentangan dengan hadis pertama, dan kita mengetahui yang terdahulu dari yang terkemudian, maka hendaklah kita ambil yang terkemudian.

علي بن إبراهيم، عن أبيه، عن عثمان بن عيسى، عن الحسين بن المختار عن بعض أصحابنا، عن أبي عبد الله عليه السلام قال: أرأيتك لو حدثتك بحديث العام ثم جئتني من قابل فحدثتك بخلافه بأيهما كنت تأخذ؟ قال: قلت: كنت آخذ بالأخير، فقال لي: رحمك الله

Daripada Imam Sadiq (as): (Adakah kamu telah lihat, jika aku telah menceritakan kamu satu hadis yang am, kemudian kamu datang kepada aku sebelum aku menceritakan pula kepada kamu hadis yang bertentangannya, yang mana satukah antara keduanya akan kamu ambil? Aku telah berkata: Aku ambil yang terkemudian. Lalu Imam Sadiq (as) berkata kepadaku: Semoga Allah merahmati kamu). [Al Kafi, jilid 1, ms 67]

4. Apabila disebutkan sesuatu hadis daripada Imam Sadiq (as) sebagai contoh dan terdapat juga hadis lain daripada Imam yang sama, yang bertentangan dengan hadis pertama. Dalam keadaan kita tidak mengetahui yang mana satukah yang datang dahulu dan kemudian, maka hendaklah diambil mana-mana satu antara keduanya.

 .بقوله عليه السلام: " بأيما أخذتم من باب التسليم وسعكم

Sebagaimana yang disebutkan oleh Imam Sadiq (as) ketikamana ditanyakan tentang pertentangan hadis-hadis daripada mereka dan hadis mana satukah perlu diambil? Imam (as) berkata: (…Maka mana-mana satu antara keduanya yang kamu ambil daripada pintu penerimaan, kelapangan buat kamu). [Al Kafi, jilid 1, ms 9]

5. Apabila datang satu hadis daripada Imam Sadiq (as) sebagai contoh dan disebutkan pula hadis lain yang bertentangan dengannya daripada Imam Mahdi (as), maka hendaklah diambil hadis yang terkemudian.

حدثني جعفر بن أحمد بن سعيد الرازي عن بكر بن صالح الضبي عن عبد العظيم بن عبد الله الحسني عن علي بن أسباط عن داود بن فرقد عن عبد الأعلى مولي آل سام عن أبي عبد الله " ع " قال قلت له إذا جاء حديث عن أولكم وحديث عن اخركم فبأيهما نأخذ فقال بحديث الأخير.

Daripada Imam Sadiq (as) ketikamana ditanyakan: (Apabila datang hadis daripada Imam terdahulu kamu dan satu hadis lagi daripada Imam terkemudian kamu, maka yang mana satukah antara keduanya yang perlu kami ambil? Imam (as) menjawab: Hadis yang terkemudian). [Mukhtasar Bashair Al Darajat, ms 94]

Sesungguhnya Ahlulbayt (as) telah mengarahkan kita supaya beriman dengan hadis mereka dan membenarkannya. Ianya adalah sehebat-hebat darjat keyakinan dan keimanan, serta menegaskan agar mempelajari (tafaqquh) hadis-hadis mereka:

Perintah Mengimani Hadis Ahlul Bayt

Hadis Kami Menghidupkan Hati

محمد بن يحيى، عن محمد بن الحسين، عن محمد بن إسماعيل بن بزيع، عن صالح بن عقبة، عن يزيد بن عبد الملك، عن أبي عبد الله (عليه السلام) قال: تزاوروا فإن في زيارتكم إحياء لقلوبكم وذكرا لأحاديثنا، وأحاديثنا تعطف بعضكم على بعض فإن أخذتم بها رشدتم ونجوتم وإن تركتموها ضللتم وهلكتم، فخذوا بها وأنا بنجاتكم زعيم

Daripada Abi Abdillah (as), berkata: (Berziarahlah kamu kerana sesungguhnya ziarah kamu itu menghidupkan hati-hati kamu dan mengingatkan kepada hadis-hadis kami. Hadis-hadis kami membelasi sebahagian kamu ke atas sebahagian lainnya, sekiranya kamu mengambilnya maka kamu telah mendapat petunjuk dan telah terselamat. Sekiranya kamu meninggalkannya maka kamu telah tersesat dan binasa, maka hendaklah kamu mengambilnya dan aku menjamin keselamatan kamu). [Al Kafi, jilid 2, ms 186]

Perawi Hadis Lebih Utama Dari Abid

حدثنا أحمد بن محمد عن محمد إسماعيل عن سعدان بن مسلم بن معاوية ابن عمار قال قلت لأبي عبد الله عليه السلام رجل راوية لحديثكم يبث ذلك إلى الناس ويسدده في قلوب شيعتكم ولعل عابدا من شيعتكم ليست له هذه الرواية أيهما أفضل قال الراوية لحديثنا يبث في الناس ويسدده في قلوب شيعتنا أفضل من الف عابد

Daripada Sa'dan bin Muslim bin Muawiyah bin Amar, telah berkata: "Aku telah berkata kepada Abi Abdillah (as): (Seorang lelaki perawi bagi hadis kamu yang menyebarkan demikian itu kepada manusia dan menghalakannya ke dalam hati-hati syiah kamu dan seorang Abid daripada syiah kamu yang tiada baginya riwayat ini, yang mana satukah lebih utama? Imam (as) menjawab: Perawi bagi hadis kami yang menyebarkannya di kalangan manusia dan menghalakannya ke dalam hati-hati Syiah kami adalah lebih utama berbanding seribu abid). [Bashair al Darajat, ms 27]

Beriman Dengan Hitam Atas Putih

حدثنا أبو الحسن محمد علي بن الشاه الفقيه المروروذي بمرو الروذ قال: حدثنا أبو حامد أحمد بن محمد بن الحسين قال حدثنا أبو يزيد أحمد بن خالد الخالدي قال: حدثنا محمد بن أحمد بن صالح التميمي قال: حدثنا محمد بن حاتم القطان، عن حماد بن عمرو، عن الإمام جعفر بن محمد، عن أبيه، عن جده، عن علي بن أبي طالب عليهم السلام في حديث طويل في وصية النبي صلى الله عليه وآله يذكر فيها أن رسول الله صلى الله عليه وآله قال له يا علي واعلم أن أعجب الناس إيمانا وأعظمهم يقينا قوم يكونون في آخر الزمان لم يلحقوا النبي، وحجبتهم الحجة، فآمنوا بسواد على بياض.

Bahawa Rasulullah (sawas) berkata kepada Ali (as): ( Wahai Ali, ketahuilah bahawa seajaib-ajaib keimanan manusia dan sehebat-hebat keyakinan adalah orang yang berada di akhir zaman yang tidak pernah berjumpa Nabi dan mereka terhijab daripada Hujjat, maka mereka beriman dengan yang hitam atas yang putih).  [Kamal Al Din wa Tamam Al Ni’mat, ms 288]

Bertawaquf Apabila Tidak Tahu

أبي رحمه الله، قال: حدثنا أحمد بن إدريس، قال: حدثنا محمد بن أحمد علي بن إسماعيل، عن المعلى بن محمد البصري، عن علي بن أسباط، عن جعفر بن سماعة، عن غير واحد، عن زرارة، قال: سألت أبا جعفر عليه السلام: ما حجة الله على العباد؟ قال: أن يقولوا ما يعلمون ويقفوا عندما لا يعلمون

Daripada Zurarah, telah berkata: (Aku telah bertanya kepada Aba Jaafar (as); Apakah Hujjat Allah ke atas hamba?  Menjawab: Mereka berkata apa yang mereka ketahui dan berhenti (tawaquf) ketikamana mereka tidak mengetahui). [Al Tauhid, Syeikh Al Saduq, 459][Al Kafi, jilid 1, ms 61]

Hadis Kami Adalah Hadis Rasulullah (s)

 وعن علي بن محمد، عن سهل بن زياد، عن أحمد بن محمد، عن عمر بن عبد العزيز، عن هشام بن سالم وحماد بن عثمان وغيره قالوا: سمعنا أبا عبد الله (عليه السلام) يقول: حديثي حديث أبي، وحديث أبي حديث جدي، وحديث جدي حديث الحسين، وحديث الحسين حديث الحسن، وحديث الحسن حديث أمير المؤمنين وحديث أمير المؤمنين حديث رسول الله وحديث رسول الله (صلى الله عليه وآله) قول الله عز وجل

Daripada Abi Abdillah, berkata: (Hadisku adalah hadis bapaku, hadis bapaku adalah hadis datukku, hadis datukku adalah hadis Al Hussain, hadis Al Hussain adalah hadis Al Hassan, hadis Al Hassan adalah hadis Amirul Mukminin, hadis Amirul Mukminin adalah hadis Rasulullah, dan hadis Rasulullah adalah firman Allah Azza wa Jalla). [Wasail Al Syiah (Alul  Bayt), jilid 27, ms 83][Al kafi, jilid 1, 73]

Para Imam Memberi Jawaban Berbeza

أحمد بن إدريس، عن محمد بن عبد الجبار، عن الحسن بن علي، عن ثعلبة بن ميمون، عن زرارة بن أعين، عن أبي جعفر عليه السلام قال: سألته عن مسألة فأجابني ثم جاء ه رجل فسأله عنها فأجابه بخلاف ما أجابني، ثم جاء رجل آخر فأجابه بخلاف ما أجابني وأجاب صاحبي، فلما خرج الرجلان قلت: يا ابن رسول الله رجلان من أهل العراق من شيعتكم قدما يسألان فأجبت كل واحد منهما بغير ما أجبت به صاحبه؟ فقال: يا زرارة! إن هذا خير لنا وأبقى لنا ولكم ولو اجتمعتم على أمر واحد لصدقكم الناس علينا ولكان أقل لبقائنا وبقائكم.

Daripada Zurarah bin A'yan, daripada Abi Jaafar (as), telah berkata: (Aku telah bertanya kepadanya tentang satu masalah dan dia menjawabku. kemudian datang kepadanya seorang lelaki dan bertanya kepadanya berkenaannya, maka dia menjawab berlawanan dengan apa yang dijawab padaku. Kemudian datang seorang lelaki lain, maka dijawabnya berlawanan dengan apa yang dijawabnya padaku dan sahabatku. Setelah keluar kedua-dua lelaki tersebut, maka aku berkata: Wahai anak Rasulullah, dua orang lelaki dari penduduk Iraq dari kalangan Syiah kamu telah datang bertanya, maka kamu telah menjawab setiap seorang dari mereka dengan jawapan yang berlainan? Imam (as) Menjawab: Wahai Zurarah, sesungguhnya ini adalah kebaikan buat kami dan kasihan belas buat kami dan buat kamu… ). [Al Hasyiah Ala Usul Al Kafi, Rafiuddin Muhammad bin Haidar Al Na’ini, ms 219][Al Kafi, jilid 1, ms 65]

Tiada Amal Melainkan Bertepatan Dengan Sunnahku

روي عن أبي عبد الله عليه السلام عن أبيه عن آبائه عليهم السلام قال: قال رسول الله صلى الله عليه وآله: لا قول إلا بعمل، ولا قول ولا عمل إلا بنية، ولا عمل ونية إلا بإصابة السنة، ومن تمسك بسنتي عند اختلاف أمتي كان له أجر مأة شهيد

Telah bersabda Rasulullah (sawas): (Tiada kata-kata melainkan dengan amal, tiada kata-kata dan tiada amal melainkan dengan niat, tiada amal dan tiada niat melainkan bertepatan dengan Sunnah. Barangsiapa yang berpegang dengan Sunnahku di ketika perbezaan umatku, baginya adalah ganjaran pahala seratus syahid). [Al Muqni’, Syeikh Al Mufid, ms 301-302]

Hadis Kami Tidak Akan Difahami, 70 Makna

حدثنا أحمد بن محمد عن الحسن بن محبوب عن الأحول عن أبي عبد الله عليه السلام قال أنتم أفقه الناس ما عرفتم معاني كلامنا ان كلامنا لينصرف على سبعين وجها

Daripada Abi Abdillah (as), telah berkata: (Kamu adalah sefaqih-faqih manusia, tidak kamu ketahui makna kata-kata kami, sesungguhnya kata-kata kami dilepaskan/ dikeluarkan atas tujuh puluh wajah). [Bashair Al Darajat, Muhammad bin Al Hassan Al Saffar, ms 349]

أحمد بن محمد بن خالد عن علي بن الصلت عن زرعة بن محمد الحضرمي عن عبد الله بن يحيى الكاهلي عن موسى بن اشيم قال قلت لأبي عبد الله (ع) اني أريد ان تجعل لي مجلسا فواعدني يوما واتيته للميعاد فدخلت عليه فسألته عما أردت أن أسأله عنه فبينا نحن كذلك
إذ قرع علينا رجل الباب فقال ما ترى هذا رجل بالباب
 فقلت جعلت فداك اما انا فقد فرغت من حاجتي فرأيك فاذن له فدخل الرجل فتحدث ساعة ثم سأله مسائلي بعينها لم يخرم منها شيئا
فأجابه بغير ما أجابني فدخلني من ذلك مالا يعلمه الا الله ثم خرج فلم يلبث الا يسيرا حيت استأذن عليه آخر فأذن له فتحدث ساعة ثم سأله عن تلك المسايل بعينها فأجابه ما أجابني وأجاب الأول قبله فازددت غما حتى كدت ان اكفر ثم خرج فلم يلبث الا يسيرا حتى جاء آخر ثالث فسأله عن تلك المسايل بعينها فأجابه بخلاف ما أجابنا أجمعين فاظلم علي البيت ودخلني غم شديد فلما نظر إلي ورأي ما بي مما تداخلني ضرب بيده على منكبي ثم قال يا بن اشيم ان الله عز وجل فوض إلي سليمان ابن داود عليه السلام ملكه فقال هذا عطاؤنا فامنن أو امسك بغير حساب وان الله عز وجل فوض إلى محمد صلى الله عليه وآله امر دينه فقال احكم بين الناس بما أريك الله وان الله فوض الينا ذلك كما فوض إلى محمد صلى الله عليه وآله

Daripada Musa bin Asyim, telah berkata: (Aku telah berkata kepada Abi Abdillah (as): sesungguhnya aku hendak kamu mengadakan bagiku satu majlis, maka dia menetapkan satu hari dan aku telah mendatanginya pada hari ditetapkan, aku telah masuk berjumpanya dan bertanya kepadanya berkenaan apa yang aku ingin tanyakan kepadanya. Sedang kami dalam keadaan demikian, tiba-tiba seorang lelaki mengetuk pintu, maka dia (as) berkata: Apa pandangan kamu akan lelaki di pintu.

Lalu aku menjawab: jadikan aku tebusanmu, adapun aku telah kosong daripada hajatku, maka pendapat kamu izinkanlah dia. Oleh itu masuklah lelaki itu dan berbicara seketika, kemudian bertanya kepadanya masalah-masalah yang sama denganku tanpa tertinggal satu pun, maka dia menjawabnya berlainan dengan apa yang dijawab kepadaku. Maka aku menjadi kesamaran daripada hal itu, apa yang tidak diketahuinya melainkan Allah. Kemudian lelaki itu keluar dan tidak lama selepas itu, datang lelaki lain meminta izin ke atasnya , lalu diizinkan baginya. Seterusnya berbicara seketika, kemudian bertanya masalah yang sama tersebut, maka dijawabnya dengan apa yang dijawab kepadaku dan jawapan pertama sebelumnya, aku menjadi bertambah dukacita sehingga hampir-hampir aku menjadi kafir. Dia kemudian keluar dan tidak berapa lama selepas itu , datang pula lelaki lain yang ketiga  dan bertanyakan masalah yang sama tersebut, lalu dia jawab berlawanan dengan jawapan kami semuanya. Aku menjadi bertambah gelap, kesamaran dan dukacita yang amat sangat.

Maka ketikamana dia memandang kepadaku dan melihat keadaanku yang kesamaran, dia menepuk tangannya ke atas bahuku, seraya berkata: Wahai Ibn Asyim, sesungguhnya Allah Azza wa Jalla telah menyerahkan ke atas Sulaiman bin Daud (as) kerajaanNya, lalu Dia berkata ini adalah anugerah Kami, maka timbanglah atau peganglah tanpa perhitungan. Dan sesungguhnya Allah telah menyerahkan kepada Muhammad (sawas) urusan agamaNya, lalu Dia berkata hakimilah antara manusia dengan apa yang diperlihatkan kepada kamu oleh Allah, dan sesungguhnya Allah juga menyerahkan kepada kami yang demikian itu sebagaimana dia menyerahkan kepada Muhammad (sawas)). [Mukhtasar Bashair Al Darajat, Al Hassan bin Sulaiman Al Hilli, ms 92-93, 265]

Kesimpulan:

1. Jelas dari ayat Quran dan hadis-hadis yang telah dikemukakan di atas, Aimmah(as) telah menekankan analisis matan sebagai kaedah utama dalam menilai kesahihan riwayat yang dinisbatkan kepada mereka, bukan penilaian perawi.

2. Ilmu Rijal bukanlah satu kaedah yang sempurna kerana ia buatan manusia ghair ma'sum, jarh dan ta'dil perawi juga di lakukan atas kapasiti manusia ghair ma'sum, maka terlalu banyak yang boleh diragukan dengan ilmu ini untuk diletakkan sebagai asas penilaian utama, maka ambillah pengajaran dari kata-kata Aimmah(as):

قال سمعت أبا جعفر ع يقول: كل ما لم يخرج من هذا لبيت فهو باطل

Imam Abu Jaafar(as) bersabda: “Apa sahaja yang tidak datang dari rumah ini adalah batil.” [Bihar Al Anwar, jilid 2, bab Taqlid, ms 32]

3. Peraturan umum di sisi Ahlulbayt (as) adalah supaya kita tidak menolak hadis-hadis mereka (as) dengan apa jua sebab sekalipun. Sesungguhnya satu-satu khabar/ hadis itu apabila ia bertepatan/bersesuaian dengan hadis-hadis yang shohih, maka hendaklah berpegang dengannya, walaupun ianya dhoif dari segi sanad atau tiada sanad pada asalnya.


4. Menolak hadis-hadis mereka (as) adalah dengan sendirinya terkeluar daripada wilayah mereka (as). 

No comments:

Post a Comment

Posting 27.06.2017: Rayuan Syeikh Rahim Shukri

Pernyataan Ahmed Al-Hasan pada 27 Jun 2017 ___ Assalamualaikum wr wb. Kami mengkritik keras berkenaan apa yang telah terjadi kepada yang mul...