Thursday, July 27, 2017

Amalan Zulqaidah dan Zulhijjah


🔯Amalan yang dianjurkan pada bulan Thu al-Qadah dan Sembilan hari pertama di bulan Zulhijjah🔯

Kenyataan oleh Ahmed Al-Hasan daripada laman web: 


“Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, Yang Maha Penyayang, kepada Ansar (pembantu) Allah, kepada para nabi & utusannya, dan kepada ansar Imam Al-Mahdi a.s., semoga Allah memberikan kekuatan kepadanya di dunia ini :

Ini adalah kumpulan amalan-amalan. Saya mengalakkan anda & diri saya untuk melakukannya selama 40 hari – hari di bulan Thu al-Qadah dan 10 hari pertama di bulan suci Zulhijjah – dan Allah adalah penjaga kejayaan. {Maka sabarlah kamu atas apa yang mereka katakan, dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu, sebelum terbit matahari dan sebelum terbenamnya dan bertasbih pulalah pada waktu-waktu di malam hari dan pada waktu-waktu di siang hari, supaya kamu merasa senang.} Quran Surah “Ta-Ha” 20:130

Laman web rasmi (http://almahdyoon.org)>Imam Ahmed AlHasan pbuh>publications of Imam Ahmed Alhasan (as)>acts of worship recommended by Imam Ahmed AlHasan pbuh


1) Membaca ayat 69-89 daripada Surah Ash-Shu’ara (26) setiap kali selepas solat fardhu, dan merenungkan ayat-ayat ini, selama satu jam refleksi diri adalah lebih baik daripada 1000 tahun di dalam melakukan ibadah.

2) Ucapkanlah “Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah yang tidak bersekutu, tuhan yang satu, tunggal, yang kekal, yang tidak memperisterikan atau mempunyai anak” (Sepuluh kali selepas solat pagi) 

Teks Arab:       اشهد أن لا اله ا لا الله وحده لا شريك له اله واحدا أحد فردا صمدا لم يتخذ صاحبة ولا ولدا

Transliterasi: Ashhadual la ilaha illallahu wahdahu la syarikalah, ilahan wahidan, ahadan, faradan, samadan lam yattakis sohibatan wala walada.

3) Memohon keampunan (Istighfar) 70 kali selepas solat tengahari, dan membaca Surah Al-Noor (24) pada setiap hari.

4) Membaca surah : “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya [Al Qur’an] pada malam kemuliaan.” [Quran Surah Al-Qadr 97] selepas Asr (solat di waktu petang), sebanyak 10 kali.

5) Ucapkanlah: “Tiada tuhan kecuali Allah yang satu yang tidak bersekutu. Kepada-Nya adalah semua kekuasaan, dan segala pujian adalah untuk-Nya. Dialah yang memberikan kehidupan & yang mematikan. Yang mematikan & yang memberi kehidupan. Dan Dia hidup dan tidak mati. Segala yang baik adalah di tangan-Nya, dan Dia mampu segala-galanya” (Sepuluh kali sebelum senja).

Teks Arab:


لا اله ا لا الله وحده لا شريك له ، له الملك وله الحمد يحيى ويميت  ويميت  ويحيى وهو حي لا يموت بيده الخير وهو على كل شيء قدير

Transliterasi:    La  ilah   illa  Allah,  wahdahu  la  sharika   lah .  Lahul   mulk   wa   lahul   hamd,  Yuhyee   wa   yumeet ,  wa   yumeetu   wa   yuhyee ,  wa   huwa   hayyu  la  yamoot .  Biyadihi  al- khayr ,  wa   huwa  ' ala   kolli   shay'in   qadeer

6) Melakukan ziarah kepada Al-Hussain dengan membaca ziarah Asyura, selepas solat Maghrib (senja). Link kepada Ziarah Asyura: 


7. Membaca surah Al-Baqarah (2) pada selang masa tertentu dengan kerap : setiap hari, setiap 2 hari atau setiap 3 hari. Dan merenungkan kisah Bani Israil, terutama kisah Talut (lebih baik dibaca ketika waktu subuh atau waktu malam)

8. Membaca doa “ يامن تحل به عقد المكار” (dan ia adalah lebih baik dibaca pada waktu subuh atau waktu petang). (Link ke doa tersebut: http://duas.org/Amn.htm)

9. Membaca doa Al-Hussain pada hari Arafah atau menyelesaikan pembacaan Doa Al-Hussain di hari Arafah seperti yang disebutkan oleh Sayyid Jalil Al-Qadr Ibn Tawoos in Al-Aqbal, di dalam Mafateeh Al Jinan “Hari Arafah”. Imam Al-Hussain a.s. berkata: (“Oh Tuhan, aku adalah mereka yang memerlukan walaupun dilimpahi nikmat, maka mana mungkin aku tidak memerlukan sedang aku di saat memerlukan . . .”) Link: http://www.duas.org/zilhajj/arfday.htm

10. Membaca doa Jawshan Al-Sagheer sekurang-kurangnya tiga kali sehari di sepanjang empat puluh (40) hari ini.

11. Sebelum tidur, bacalah “Ayat Al-Kursi” dan Surah “Al-Tawheed” [Quran, Surah Al-Ikhlas 112] sebanyak 3 kali, dan ayat terakhir dari Surah Al-Kahf 18:110.

12. Melakukan solat 2 rakaat di antara Maghrib & Isya, membaca Surah Al-Fatihah dan Surah At-Tawheed di dalam setiap rakaat, dan juga membaca ayat: {Dan telah Kami janjikan kepada Musa sesudah berlalu waktu tiga puluh malam, dan Kami sempurnakan jumlah malam itu dengan sepuluh [malam lagi], maka sempurnalah waktu yang telah ditentukan Tuhannya empat puluh malam. Dan berkata Musa kepada saudaranya yaitu Harun: "Gantikanlah aku dalam [memimpin] kaumku, dan perbaikilah, dan janganlah kamu mengikuti jalan orang-orang yang membuat kerusakan.”} Quran Surah Al-Araf 7:142

13. Membaca doa Amirul Mu’minin a.s. sekali setiap hari.

Transliterasi: Allahumma  inny  as'alaka  bi  ismika  al'atheem  al'atham  al'ajjall  al'akram almakhzoon  almaknoon  alnoor  alhaqq  alburhan  almubeen  alazee  huwa  noor  ma'  noor  wa  noor min  noor  wa noor  fi  noor  wa  noor  ala  noor  wa  noor  fawq  kol  noor.  Tudhee'  bihi  kol  zolma  w toksar  bihi  kol  shidda  wa  kol  shaytan  mureed  wa  kol  jabbar  aneed  la  tuqqerr  bihi  ardh  wa  la taqoom  bihi  sama'  wa  ya'mann  bihi  kol  kha'if  wa  yabtal  bihi  sihr  kol  saher  wa  bagheyy  kol baghin  wa  hasad  kol  hasid.  Wa  yatasadda'  li  'azamatihi  albarr  wal  bahr  waystqill  bihi  alfulk  heen yatkallam  bihi  almalak,  fala  yakoon  lil  mawj  'alyhee  sabeel.  Wa  huwa  ismaka  al'atham al'atham,  al'ajjal,  al'ajjal,  wal  noor  al'akbar  alathee  samayt  bihi  nafsika  wastawayt  bihi  ala 'arshika.  Atawajahu  ilayka  bi  Muhammad  wa  Ahlbaytuhu  wa  as'alaka  bikka  wa  bihim  ann  tusalli ala  Muhammad wa Alee Muhammad

Terjemahan: "Ya Allah, aku memohon kepada Engkau Yang Maha Mulia Yang Maha Agung Dengan Kemuliaan Nama Engkau Yang Tersembunyi, Yang Bercahaya, Kebenaran, Bukti Yang Cerah, yang Cahaya dengan Cahaya, dan Cahaya dari Cahaya dan Cahaya dalam Cahaya, dan Cahaya pada Cahaya, dan Cahaya di atas setiap Cahaya, dan setiap kegelapan tercerahkan olehnya. Dan segala kesulitan dipecahkan olehnya, dan begitu juga setiap syaitan yang suka menyesatkan dan setiap penindas yang yang angkuh serta keras kepala yang tidak  diterima Bumi dan langit, dan setiap orang yang takut akan keselamatan nya, dan setiap ahli silap mata palsu yang memalsukan hal keadaannya, dan demikian pula pelanggaran setiap pelanggar, dan iri hati setiap orang yang terlibat. Dan kapal-kapal yang bergerak dengannya ketika Malaikat berucap dengannya, sehingga gelombang tidak akan berkuasa atasnya. Dan itu adalah Nama Terbesar Terbesar, Yang Dihormati Yang Dihormati , Cahaya yang lebih besar di mana Engkau telah menamakan Diri-Mu dan menubuhkan Diri-Mu di atas Arasymu. Saya mengarahkan diriku kepada Engkau oleh Muhammad dan Ahlul Bayt, dan saya memohon Engkau dan Engkau, agar Engkau mengirimkan Damai dan Berkah kepada Muhammad dan Keluarga Muhammad (Kemudian menyebutkan kebutuhan kamu) "

14. Mengucapkan: اللهم صل على محمد وال محمد وسلم تسليما

1000 kali setiap hari, dan ia adalah yang terbaik di dalam 15 amalan ini.

15. Melakukan ziarah kepada Amirul Mu’minin a.s. samada secara dekat atau jauh, biarpun ia hanya dilakukan sekali sepanjang 40 kali hari ini, dengan cara melakukan ziarah di hari Ghadeer.


Dan barangsiapa tidak mampu untuk melakukan seluruh amalan-amalan ini --- lakukanlah apa yang terdaya. Dan janganlah melepaskan peluang di hari yang suci,diberkati yang mempunyai nilai di sisi Allah. Dan Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.” 

Ziyarat Asyura Kepada Imam Al-Hussain


Ziarah Asyura Kepada Imam Husein (as)

بسم الله الرحمن الرحيم

أللهم صل على محمد وآل محد

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ يَا اَبا عَبْدِاللهِ، اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ يَا بْنَ رَسُولِ اللهِ اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ يَا بْنَ اَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ وَابْنَ سَيِّدِ الْوَصِيِّينَ، اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ يَا بْنَ فَاطِمَةَ سَيِّدَةِ نِسَاءِ الْعَالَمِينَ، اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ يَا ثَارَ اللهِ وَابْنَ ثَارِهِ وَالْوِتْرَ الْمَوْتُورَ، اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ وَعَلَى اْلاَرْوَاحِ الَّتِي حَلَّتْ بِفِنَائِكَ عَلَيْكُمْ مِنِّي جَمِيعًا سَلاَمُ اللهِ اَبَداً مَا بَقيتُ وَبَقِىَ اللَّيْلُ وَالنَّهَارُ.

Assalâmu ‘alayka yâ Abâ ‘Abdillâh

Assalâmu ‘alayka yabna Rasûlillâh

Assalâmu ‘alayka yabna amîril mu’minîn

Assalâmu ‘alayka yabna Fâthimah Sayyidati niâil ‘âlamîn

Assalâmu ‘alayka yâ Tsârallâh wabna tsârih wal-witral mawtûr

Assalâmu ‘alayka wa ‘alal arwâhil latî hallat bifinâik, ‘alaykum minnî jamî’an salâmullâhi Abadan mâ baqîtu wa baqiyal laylu wan-nahâr.

Salam atasmu duhai Aba Abdillah

Salam atasmu duhai Putera Rasulullah

Salam atasmu duhai Putera Amirul mukminin, putera Penghulu para washi.

Salam atasmu duhai Putera Fatimah penghulu wanita sedunia.

Salam atasmu ya Tsarallah wabna Tsarih wal-Mitral Mawtur.

Salam atasmu dan semua Arwah yang bergabung di halaman kediamanmu.

Sepanjang hidupku, siang dan malam, aku akan mendoakanmu semua, semoga Allah melimpahkan kedaimaian-Nya kepadamu semua.

يَا اَبَا عَبْدِاللهِ لَقَدْ عَظُمَتِ الرَّزِيَّةُ وَجَلَّتْ وَعَظُمَتِ الْمُصِيبَةُ بِكَ عَلَيْنَا وَعَلَى جَمِيعِ اَهْلِ اْلاِسْلاَمِ وَجَلَّتْ وَعَظُمَتْ مُصِيبَتُكَ فِي السَّمَاوَاتِ عَلَى جَمِيعِ اَهْلِ السَّمَاوَاتِ، فَلَعَنَ اللهُ اُمَّةً اَسَّسَتْ اَسَاسَ الظُّلْمِ وَالْجَوْرِ عَلَيْكُمْ اَهْلَ الْبَيْتِ، وَلَعَنَ اللهُ اُمَّةً دَفَعَتْكُمْ عَنْ مَقَامِكُمْ وَاَزَالَتْكُمْ عَنْ مَرَاتِبِكُمُ الَّتي رَتَّبَكُمُ اللهُ فِيهَا، وَلَعَنَ اللهُ اُمَّةً قَتَلَتْكُمْ وَلَعَنَ اللهُ الْمُمَهِّدِينَ لَهُمْ بِالتَّمْكِينِ مِنْ قِتَالِكُمْ، بَرِئْتُ اِلَى اللهِ وَاِلَيْكُمْ مِنْهُمْ وَمِنْ اَشْيَاعِهِمْ وَاَتْبَاعِهِمْ وَاَوْلِيَائِهِم.

Yâ Abâ ‘Abdillâh laqad ‘azhumatir raziyyah wa jallat wa ‘azhumatil mushîbatu bika, wa ‘alâ jamî’i ahlil islâm, wa jallat wa ‘azhumat mushîbatuka fis samâwâti wa ‘alâ jamî’i ahlis samâwâti, fala’anallâhu ummatan assasat asâsazh zhulmi wal-jawr ‘alaukum Ahlal bayt. Wa la’anallâhu ummatan dafa’atkum ‘an maqâmikum wa azâlat ‘an marâtibikum allatî rattaballâhu fîhâ. Wa la’anallâhu ummatan qatalatkum, wa la’anallâhul mumahhidîna lahum bittamkîni min qitâlikum. Bari’tu ilallâhi wa ilaykum minhum, wa min asy-yâ’ihim wa atbâ’ihim wa awliyâihim.

Duhai Aba Abdillah, sungguh besarmusibah yang menimpamu bagi kami dan seluruh kaum muslimin. Sungguh besar musibah yang menimpamu bagi langit dan seluruh penghuninya. Semoga Allah melaknat ummat yang menzalimimu dan menyakitimu duhai keluarga suci Nabi. Semoga Allah melaknat ummat yang menghalangimu dari kedudukan yang telah Allah tetapkan bagimu. Semoga Allah melaknat ummat yang membunuhmu. Semoga Allah melaknat ummat yang membiarkan mereka memerangimu.

Kunyatakan kepada Allah dan kepadamu bahwa aku berlepas diri dari musuh-musuhmu, dari semua pengikut mereka, dan para pendukung mereka.

يَا اَبَا عَبْدِاللهِ اِنِّي سِلْمٌ لِمَنْ سَالَمَكُمْ وَحَرْبٌ لِمَنْ حارَبَكُمْ اِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ، وَلَعَنَ اللهُ آلَ زِيَادٍ وَآلَ مَرْوَانَ، وَلَعَنَ اللهُ بَنِي اُمَيَّةَ قَاطِبَةً، وَلَعَنَ اللهُ ابْنَ مَرْجَانَةَ، وَلَعَنَ اللهُ عُمَرَ بْنَ سَعْدٍ، وَلَعَنَ اللهُ شِمْراً، وَلَعَنَ اللهُ اُمَّةً اَسْرَجَتْ وَاَلْجَمَتْ وَتَنَقَّبَتْ لِقِتَالِكَ.

Yâ Abâ ‘Abdillâh innî silmun liman sâlamakum, wa harbun liman hârabakum ilâ yawmil qiyâmah. Wa la’anallâhu âla Ziyâdin wa âla Marwân. Wa la’anallâhu Banî Umayyata qâtibah. Wa la’anallâhubna Marjânah. Wa la’anallâhu ‘Umarabna Sa’din. Wa la’anallâhu Syimran. Wa la’anallâhu ummatan asrajat wa aljamat wa tanaqqabat liqitâlika.

Duhai Aba Abdillah,sungguh kunyatakan damai kepada siapa saja yang berdamai denganmu, dan kunyatakan perang kepada siapa saja yang memerangimu sampai hari kiamat. Semoga Allah melaknat keluarga Ziyad dan keluarga Marwan. Semoga Allah melaknat Bani Umayyah yang bersikap kejam kepadamu. Semoga Allah melaknat putera Marjanah. Semoga Allah melaknat Umar bin Sa’d. Semoga Allah melaknat Syimran. Semoga Allah melaknat ummat yang bergabung untuk memerangimu.

بِاَبِي اَنْتَ وَاُمِّي لَقَدْ عَظُمَ مُصَابِي بِكَ فَاَسْأَلُ اللهَ الَّذِي اََكْرَمَ مَقَامَكَ وَاَكْرَمَنِي اَنْ يَرْزُقَنِي طَلَبَ ثَارِكَ مَعَ اِمَام مَنْصُور مِنْ اَهْلِ بَيْتِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ. اَللَّهُمَّ اجْعَلْني عِنْدَكَ وَجيهاً بِالْحُسَيْنِ عَلَيْهِ اَلسَّلاَمُ فِي الدُّنْيَا وَالاْخِرَةِ.

Bi abî anta wa ummî laqad ‘azhuma mushâbî bika. Fa-as-alullâhal ladzî akrama maqâmaka wa akramanî ay yarzuqanî thalaba tsârika ma’a imâmin manshûrin min ahli bayti Muhammadin shallallâhu ‘alayhi wa âlihi. Allâhummaj’alnî ‘indaka wajîhan bil-Husayn ‘alayhis salâm fid-dun-ya wal-âkhirah.

Demi ayahku dan ibuku, sungguh besar bagiku musibah yang menimpamu. Aku memohon kepada Allah yang telah memuliakan kedudukanmu dan memuliakanku karenamu. Semoga Allah mengkaruniakan kepadaku kesempatan untuk membelamu bersama Imam Shahibuz zaman dari Keluarga Muhammad saw. Ya Allah, jadikan aku orang yang mulia di sisi-Mu bersama Al-Husein (as) di dunia dan di akhirat.

يَا اَبَا عَبْدِاللهِ اِنّي اَتَقَرَّبُ اِلَى اللهِ وَ اِلَى رَسُولِهِ وَاِلَى اَمِيرِ الْمُؤْمِنِينَ وَاِلَى فَاطِمَةَ وَاِلَى الْحَسَنِ وَاِلَيْكَ بِمُوَالاَتِكَ وَبِالْبَراءَةِ مِمَّنْ اَسَسَّ اَسَاسَ ذَلِكَ وَبَنى عَلَيْهِ بُنْيَانَهُ وَجَرَى فِي ظُلْمِهِ وَجَوْرِهِ عَلَيْكُمْ وَعَلَى اَشْيَاعِكُمْ، بَرِئْتُ اِلَى اللهِ وَاِلَيْكُمْ مِنْهُمْ وَاَتَقَرَّبُ اِلَى اللهِ ثُمَّ اِلَيْكُمْ بِمُوَالاَتِكُمْ وَمُوَالاَةِ وَلِيِّكُمْ وَبِالْبَرَاءَةِ مِنْ اَعْدَائِكُمْ وَالنَّاصِبِينَ لَكُمُ الْحَرْبَ وَبِالْبَرَاءَةِ مِنْ اَشْيَاعِهِمْ وَاَتْبَاعِهِمْ.

Yâ Abâ ‘Abdillâh innî ataqarrabu ilallâhi wa ilâ Rasûlihi wa ilâ Amîril mu’minîna wa ilâ Fâthimah, wa ilal Hasani wa ilayka bimuwâlâtika wa bil-barâati mimman assasa asâsa dzâlika. Wa banâ ‘alayhi bun-yânahu wa jarâ fî zhulmihi wa jawrih ‘alaykum wa ‘alâ asyyâ’ikum. Bari’tu ilallâhi wa ilaykum minhum wa ataqarrabu ilallâhi, tsumma ilaykum bi-muwâlâtikum wa muwâlâti waliyyikum. Wa bil-barâati min a’dâikum wan-nâshibîna lakumul harbu, wa bilbarâati min asyyâ’ihim wa atbâ’ihim.

Duhai Aba Abdillah, aku mendekatkan diri kepada Allah, kepada Rasul-Nya, kepada Amirul mukminin, kepada Fatimah, kepada Al-Hasan, dan kepadamu dengan wilayahmu. Aku berlepas diri dari orang yang menzalimimu dan menzalimi para pengikutmu. Kunyatakan kepada Allah dan kepadamu bahwa aku berlepas diri dari mereka. Aku mendekatkan diri kepada Allah dan kepadamu dengan kecintaan kepadamu dan kepada orang yang engkau cintai. Aku berlepas diri dari musuh-musuhmu, dari semua yang menentangmu dan memerangimu, dan semua pengikut dan para pendukung musuh-musuhmu.

اِنِّي سِلْمٌ لِمَنْ سَالَمَكُمْ وَحَرْبٌ لِمَنْ حَارَبَكُمْ وَوَلِىٌّ لِمَنْ وَالاَكُمْ وَعَدُوٌّ لِمَنْ عَادَاكُمْ

Innî silmun liman sâlamakum, wa harbun liman hârabakum, wa waliyyun liman wâlâkum, wa ‘aduwwun liman ‘âdâkum.

Sungguh kunyatakan damai kepada siapa saja yang berdamai denganmu,kunyatakan perang kepada siapa saja yang memerangimu; menolong orang yang menolongmu, dan memusuhi orang yang memusuhimu.

فَاَسْأَلُ اللهَ الَّذِي أكْرَمَنِي بِمَعْرِفَتِكُمْ وَمَعْرِفَةِ اَوْلِيَائِكُمْ وَرَزَقَنِى الْبَرَاءَةَ مِنْ اَعْدَائِكُمْ اَنْ يَجْعَلَنِي مَعَكُمْ فِي الدُّنْيَا وَالاْخِرَةِ وَاَنْ يُثَبِّتَ لي عِنْدَكُمْ قَدَمَ صِدْق فِي الدُّنْيَا وَاْلاَخِرَةِ وَاَسْأَلُهُ اَنْ يُبَلِّغَنِى الْمَقَامَ الَْمَحْمُودَ لَكُمْ عِنْدَ اللهِ وَاَنْ يَرْزُقَنِي طَلَبَ ثَارِي مَعَ اِمَامٍ هُدًى ظَاهِرٍ نَاطِقٍ بِالْحَقِّ مِنْكُمْ وَاَسْألُ اللهَ بِحَقِّكُمْ وَبِالشَّأنِ الَّذِي لَكُمْ عِنْدَهُ اَنْ يُعْطِيَنِي بِمُصَابِي بِكُمْ اَفْضَلَ مَا يُعْطِي مُصَاباً بِمُصِيبَتِهِ مُصِيبَةً مَا اَعْظَمَهَا وَاَعْظَمَ رَزِيَّتَهَا فِي اْلاسْلاَمِ وَفِي جَمِيعِ السَّمَاوَاتِ وَاْلاَرْضِ.

Fa-as-alullâhal ladzî akramanî bima’rifatikum wa ma’rifati awliyâikum, wa razaqanil barâata min a’dâikum ay yaj’alanî ma’akum fid-dun-yâ wal-âkhirah. Wa ay yutsabbitalî ‘indakum qadama shidqin fid-dun-yâ wal-âkhirah. Wa as-aluhu ay yuballighanil maqâmal mahmûda lakum ‘indallâhi, wa ay yarzuqanî thalaba tsârî ma’a imâmin hudâ zhâhirin nâthiqin bil-haqqi minkum. Wa as-alullâha bihaqqikum wa bits-tsa’nil ladzî lakum ‘indahu ay yu’thiyanî bimushâbî bikum afdhala mâ yu’thî mushâban bimushîbatihi mushîbatan mâ a’zhamahâ wa a’zhama raziyyatahâ fil islâmi wa fî jamî’is samâwâti wal-ardhi.

Aku memohon kepada Allah yang telah memuliakanku dengan mengenalmu dan mengenal para kekasihmu. Aku memohon kepada Allah yang telah menganugrahkan kepadaku keterlepasan diri dari musuh-musuhmu. Semoga Allah menjadikan aku orang yang senantiasa bersamamu di dunia dan di akhirat. Semoga Allah menetapkan aku di jalan yang benar di dunia dan di akhirat. Aku bermohon semoga Allah menyampaikan aku pada kedudukan yang muliadi sisi Allah, mengkaruniakan kehormatan kepadaku untuk membelamu bersama Imam Shahizuz zaman dari keturunanmu, Imam yang senantiasa berada dalam kebenaran,. Dengan hakmu dan kedudukanmu di sisi-Nya dan dengan penjiwaan terhadap musibah yang menimpamu dan ujian yang paling besar yang pernah terjadi di bumi dan di langit dan sepanjang sejarah Islam, aku memohon kepada Allah semoga Allah menganugrahkan kepadaku karunia yang paling agung.

اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِي فِي مَقَامِي هَذَا مِمَّنْ تَنَالُهُ مِنْكَ صَلَوَاتٌ وَرَحْمَةٌ وَمَغْفِرَةٌ

Allâhummaj’anî fî maqâ hâdâ mimman tanâluhu minka shalawâtun wa rahmatun wa maghfirah.

Ya Allah, dengan ziarah ini jadikan aku orang yang memperoleh shalawat, rahmat dan pengampunan dari-Mu.

اَللَّهُمَّ اجْعَلْ مَحْيَاىَ مَحْيَا مُحَمَّدٍ وَآلِ مُحَمَّدٍ وَمَمَاتِي مَمَاتَ مُحَمَّد وَآلِ مُحَمَّد.

Allâhummaj’al mahyâya mahyâ Muhammadin wa âli Muhammad, wa mamâtî mamâta Muhammadin wa âli Muhammad.

Ya Allah, jadikan hidupku seperti kehidupan Muhammad dan keluarga Muhammad, dan matiku seperti wafatnya Muhammad dan keluarga Muhammad.

اَللَّهُمَّ اِنَّ هَذَا يَوْمٌ تَبَرَّكَتْ بِهِ بَنُو اُمَيَّةَ وَابْنُ آكِلَةِ الاَْكبادِ اللَّعِينُ ابْنُ اللَّعِينِ عَلَى لِسَانِكَ وَلِسَانِ نَبِيِّكَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ فِي كُلِّ مَوْطِنٍ وَمَوْقِفٍ وَقَفَ فِيهِ نَبِيُّكَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ. اَللَّهُمَّ الْعَنْ اَبَا سُفْيَانَ وَمُعَاوِيَةَ وَيَزِيدَ ابْنَ مُعَاوِيَةَ عَلَيْهِمْ مِنْكَ اللَّعْنَةُ اَبَدَ اْلاَبِدِينَ.

Allâhumma inna hâdzâ yawmun tabarrakat bihi banû Ummayata wabnu âkilatil akbâdil la’în ibnul la’în ‘alâ lisânika wa lisâni nabiyyika shallallâhu ‘alayhi wa âlihi fi kulli mawthinin wa mawqifin waqafa fîhi nabiyyika shallallâhu ‘alayhi wa âlihi. Allâhummal’an Abâ Sufyân wa Mu’âwiyah wa Yazîdabna Mu’âwiyyah ‘alayhim minkal la’natu abadal abidîn.

Ya Allah, hari ini adalah hari yang dianggap penuh berkah oleh Bani Umayyah, putera pemakan jantung yang terlaknat putera yang terlaknat. Mereka menganggap hari ini hari penuh berkah dengan memalsukan firman-Mu dan sabda Nabi-Mu saw. Ya Allah, laknatlah Abu Sufyan dan Mu`awiyah dengan laknat yang abadi dari-Mu.

وَهَذَا يَوْمٌ فَرِحَتْ بِهِ آلُ زِيَادٍ وَآلُ مَرْوَانَ بِقَتْلِهِمُ الْحُسَيْنَ صَلَوَاتُ اللهِ عَلَيْهِ، اَللَّهُمَّ فَضَاعِفْ عَلَيْهِمُ اللَّعْنَ مِنْكَ وَالْعَذَابَ اْلاَلِيمَ.

Wa hâdzâ yawmun farihat bihi âlu Ziyâdin wa âlu Marwân biqatlihimul Husayn shalâwâtullâhi ‘alayhi. Allâhumma fadhâ’if ‘alahimul la’na minka wal-‘adzâbal alîm.

Hari ini adalah hari berpesta poranya keluarga Ziyad dan keluarga Marwan karena mereka telah berhasil membunuh Al-Husein (as). Ya Allah, lipat-gandakan kepada mereka laknatdari-Mu dan azab yang pedih.

اَللَّهُمَّ اِنِّي اَتَقَرَّبُ اِلَيْكَ فِي هَذَا الْيَوْمِ وَفِي مَوْقِفِي هَذَا وَاَيَّامِ حَيَاتِي بِالْبَرَاءَةِ مِنْهُمْ وَاللَّعْنَةِ عَلَيْهِمْ وَبِالْمُوَالاَةِ لِنَبِيِّكَ وَآلِ نَبِيِّكَ عَلَيْهِ وَعَلَيْهِمُ السَّلامُ.

Allâhumma innî ataqarrabu ilayka fî hâdzâl yawm wa fî mawqifî hâdzâ wa ayyâmi hayâtî bilbarâati minhum, wal-la’nati ‘alayhim wa bil-muwâlâti linabiyyika wa âli nabiyyika ‘alayhi wa ‘alayhimus salâm

Ya Allah, aku mendekatkan diri kepada-Mu pada hari ini dan hari-hari sepanjang hidupku, dengan berlepas diri dari mereka dan melaknat mereka, dan dengan mencintai Nabi-Mu dan keluarga Nabi-Mu saw.

اَللَّهُمَّ الْعَنْ اَوَّلَ ظَالِمٍ ظَلَمَ حَقَّ مُحَمَّدٍ وَآلِ مُحَمَّدٍ وَآخِرَ تَابِعٍ لَهُ عَلَى ذَلِكَ. اَللَّهُمَّ الْعَنِ الْعِصَابَةَ الَّتِي جَاهَدَتِ الْحُسَيْنَ (عليه السلام) وَشَايَعَتْ وَبَايَعَتْ وَتَابَعَتْ عَلَى قَتْلِهِ، اَللَّهُمَّ الْعَنْهُمْ جَمِيعاً.

Allâhummal’an awwala zhâlimin zhalama haqqa Muhammadin wa âli Muhammad, wa âkhira tâbi’in lahû ‘alâ dzâlik. Allâhummal’anil ‘ishâbatal latî jâhadatil Husayn (‘alayhis salâm) wa syâya’at wa bâya’at wa tâba’at ‘alâ qatlih. Allâhummal’anhum jamî’â.

Ya Allah, laknatlah orang yang pertama kali mezalimi hak Muhammad dan keluarga Muhammad, laknat juga orang yang mengikutinya. Ya Allah, laknatlah mereka yang memerangi Al-Husein dan para pengikutnya serta mereka yang berbaiat kepada Yazid untuk membunuh Al-Husein (as). Ya Allah, laknatlah mereka semua.

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ يَا اَبَا عَبْدِاللهِ وَعَلَى اْلاَرْوَاحِ الَّتِي حَلَّتْ بِفِنَائِكَ عَلَيْكَ مِنِّي سَلاَمُ اللهِ اَبَداً مَا بَقيتُ وَبَقِيَ اللَّيْلُ وَالنَّهَارُ وَلاَ جَعَلَهُ اللهُ آخِرَ الْعَهْدِ مِنِّي لِزِيَارَتِكُمْ.

Assalâmu ‘alayka yâ Abâ ‘Abdillâh wa ‘alal arwâhil latî hallat bifinâika ‘alayka minnî salâmullâhi Abadan mâ baqîtu wa baqiyal laylu wan-nahâr, wa lâ ja’alahullâhu âkhiral a’hdi minnî liziyâtikum.

Salam atasmu duhai Aba Abdillah dan semua Arwah yang bergabung di halaman kediamanmu. Kupanjatkan doa sepanjang hidupku, siang dan malam, semoga Allah senantiasa melimpahkan kedamaian-Nya kepadamu. Semoga Allah tidak menjadikan ziarahku ini sebagai ziarah yang terakhir kepadamu.

اَلسَّلاَمُ عَلَى الْحُسَيْنِ وَعَلَى عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ وَعَلَى اَوْلاَدِ الْحُسَيْنِ وَعَلَى اَصْحَابِ الْحُسَيْنِ.

Assalâmu ‘alal Husayn wa ‘alâ Aliyyibnil Husayn wa ‘alâ awlâdil Husayn wa ‘alâ ashhâbil Husayn.

Salam pada Al-Husein, salam pada Ali bin Al-Husein, salam pada semua putera Al-Husein, salam pada semua sahabat Al-Husein.

اَللَّهُمَّ خُصَّ اَنْتَ اَوَّلَ ظَالِمٍ بِاللَّعْنِ مِنِّي وَابْدَأْ بِهِ اَوَّلاً ثُمَّ (الْعَنِ) الثَّانِي وَالثَّالِثَ وَالرَّابِعَ. اَللَّهُمَّ الْعَنْ يَزِيدَ خَامِساً وَالْعَنْ عُبَيْدَ اللهِ بْنَ زِيَادٍ وَابْنَ مَرْجَانَةَ وَعُمَرَ بْنَ سَعْدٍ وَشِمْراً وَآلَ اَبِي سُفْيَانَ وَآلَ زِيَادٍ وَآلَ مَرْوَانَ اِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ.

Allâhumma khushsh Anta awwala zhâlimin billa’ni minnî, wabda’ bihi awwalan tsummal’anits tsânî wats-tsâlitsa war-râbi’a. Allâhummal’an Yazîda khâmisan, wal’an ‘Ubaydallâhibna Ziyâdin wabna Marjânah wa ‘Umarabna Sa’din wa Syimran wa âla Abi Sufyân wa âla Marwân ilâ yawmil qiyâmah.

Ya Allah, khususkan laknat dariku kepada orang zalim yang pertama. Mulailah laknat itu kepada orang yang pertama, kepada yang kedua, kepada yang ketiga, dan kepada yang keempat. Ya Allah, laknatlah Yazid sebagai orang yang kelima. Laknat juga Ubaidillah bin Ziyad, putera Marjanah, Umar bin Sa`d, Syimran, keluarga Abu Sofyan, keluarga Ziyad, dan keluarga Marwan, abadikan laknat itu kepada mereka sampai hari kiamat.

Kemudian sujud sambil membaca:

اَللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ حَمْدَ الشَّاكِرِينَ لَكَ عَلَى مُصَابِهِمْ، اَلْحَمْدُ للهِ عَلَى عَظِيمِ رَزِيَّتِي. اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِي شَفَاعَةَ الْحُسَيْنِ يَوْمَ الْوُرُودِ، وَثَبِّتْ لِي قَدَمَ صِدْقٍ عِنْدَكَ مَعَ الْحُسَيْنِ وَاَصْحَابِ الْحُسَيْنِ اَلَّذينَ بَذَلُوا مُهَجَهُمْ دُونَ الْحُسَيْنِ عَلَيْهِ السَّلامُ.

Allâhumma lakal hamdu hamdasy syâkirîna laka ‘alâ mushâbihim. Alhamdu lillâhi ‘alâ azhîmi raziyyatî. Allâhummarzuqnî syafâ’atal Husayn yawmal wurûd, wa tsabbitlî qadama shidqin ‘indaka ma’al Husayn wa ashhâbil Husayn allâdzî badzalû muhajuhum dûnal Husayn ‘alayhis salâm.

Segala puji bagi Allah pujian orang-orang yang bersyukur kepada-Mu ketika mereka mendapat musibah. Segala puji bagi Allahyang telah memberi ujian yang besar kepadaku. Ya Allah, karuniakan kepadaku syafaat Al-Husein pada hari kiamat. Kokoh pijakanku pada kebenaran di sisi-Mu bersama Al-Husein dan sahabat-sahabat Al-Husein yang telah mencurahkan segala kemampuannya untuk membela Al-Husein (as).

(Mafatihul Jinan, bab 3, Pasal 7, halaman 456)


Wednesday, July 26, 2017

Belantara Kesesatan Bab 3: Islam, Politik Dan Pemerintahan






Bab 3: Islam, Politik dan Pemerintahan

Para penzalim yang memerintah negara-negara Islam cuba menyebarkan idea pemisahan antara agama dan politik, dan menegakkan slogan [agama adalah untuk agama, dan politik adalah untuk politik], dan para pemerintah tersebut bukanlah orang yang mencipta idea ini, kerana mereka hanya mengambilnya dari para materialis barat, dan idea materialistik ini tidak akan tersebar dikalangan Kristian dan Yahudi jika Injil dan Taurat tidak diubah, dan jika para pendeta mereka mereka tidak terlalu mementingkan kedudukan dan keduniaan.



Ini adalah pendustaan yang tidak akan diterima oleh Muslim yang celik tentang agamanya, kerana agama Islam bercakap tentang setiap perincian dalam kehidupan manusia, seperti mana ia bercakap tentang amal ibadah, jadi tiada transaksi ekonomi atau sosial yang tidak disentuh oleh syariat Islam, seperti juga hal-hal ketenteraan, jihad, etika berurusan dengan Non-Muslim, berkaitan perjanjian, kontrak dan rekonsiliasi, dan apatah lagi berkaitan hal politik kerana kesemua perkara adalah (dibawah) satu perundangan. Namun para penzalim tidak berpuas hati dengan perkara ini kerana politik bagi mereka adalah helah yang mereka amalkan untuk menguasai masyarakat Islam, polisi mereka bertentangan dengan masyarakat, dan bertentangan dengan apa yang dimahukan oleh Allah untuk manusia, sesiapa yang menyimpang dari sistem politik yang telah dijelaskan oleh Allah dalam Islam, maka dia sedang menuju ke arah kegelapan hari-hari jahiliyah.





أَفَحُكْمَ ٱلْجَٰهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ ٱللَّهِ حُكْمًا لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ



[Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliyah? Padahal - kepada orang-orang yang penuh keyakinan - tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih pada daripada Allah.] (Al-Maidah 5:50)



Dan Allah berfirman:





وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْكَٰفِرُونَ



"..dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kerana mengingkarinya), maka mereka itulah orang-orang kafir."





وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُونَ



"..dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan Allah, maka mereka itulah orang-orang yang zalim."





وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْفَٰسِقُونَ





"..dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah, maka mereka itulah orang-orang yang fasik." [Al-Maidah :44,45,47]



Politik sangat berkait rapat dengan pemerintahan dan pemerintah, kerana polisi pemimpin zalim adalah untuk memperdaya dan menyakiti rakyat, serta memerangkap mereka samada secara budaya, intelektual dan ekonomikal, serta menyebarkan korupsi dan penindasan di antara rakyat.





Polisi Nabi (s) atau para Maksum (a) atau sesiapa sahaja yang mewakili mereka pula; adalah untuk menyebarkan rahmat antara manusia, penyembahan Allah (s), membawa manusia ke arah kehemahan, menyebarkan keadilan dalam komuniti, dan menyediakan makanan kepada manusia serta melayani keperluan ekonomi mereka.



Matlamat pemimpin zalim adalah untuk kekal berkuasa, sementara matlamat Nabi(s) adalah untuk mengeluarkan manusia dari kegelapan menuju cahaya serta menyebarkan keadilan di antara mereka.









Jika inilah hakikatnya, maka adakah logik bagi Allah (s) meninggalkan kaum Muslimin tanpa melantik pemimpin maksum untuk umat manusia selepas kewafatan Nabi Allah (s)?



Bagaimana? Sedangkan Dia adalah yang Maha Bijaksana, yang tidak akan meninggalkan sebuah keluarga tanpa pimpinan, dengan menjadikan kaum lelaki sebagai penjaga wanita seperti yang disebutkan di dalam Quran.



Adakah masuk akal untuk Allah meninggalkan umat Islam tanpa seorang pemimpin yang dilantik, serta meninggalkan urusan ini kepada musuh Allah, seperti Muawiyah yang membunuh Al-Hussain dan mencerobohi Madinah Al-Munawwarah, menyerang rumah Allah dengan manjanik.



Mana-mana orang yang memiliki sebuah kapal kecil bersama sekumpulan pekerja, adakah pemilik tersebut akan meninggalkan para pekerja itu tanpa pemimpin untuk kapal tersebut? Dan jika pemilik tersebut meninggalkan mereka tanpa melantik seorang ketua, dan kemudiannya kapal tersebut karam, bukankah kita boleh memanggil pemilik tersebut sebagai seorang yang bodoh dan tidak bijak? Jadi bagaimana kita boleh menerima bahawa Allah (s) meninggalkan "kapalNya" yang penuh dengan hambaNya, berpelisiran tanpa seorang pemimpin!?



Sebuah perang nuklear antara hamba tersebut sudah cukup untuk mengkaramkan kapal ini, dan menghancurkannya ke serpihan kecil bertebaran di angkasa, jadi adakah bijaksana untuk meninggalkan kapal tersebut tanpa Perundangan Ketuhanan, dan tanpa seorang pemimpin yang maksum bagi melaksanakan Perundangan ini? Maha Suci Allah (S) dari tuduhan ini, Maha Adil, Maha Bijaksana, Raja Dan Sang Qudus.



Dan kita sebagai Muslim bersetuju bahawa Perundangan di zaman ini adalah agama Islam, penutup semua agama, dan Allah (S) telah melantik para pemimpin yang adil, suci dan terjaga untuk menguruskan urusan-urusan duniawi dan agama dengan adil, namun para pemimpin zalim telah menodai hak-hak mereka, merampas kedudukan mereka dengan kejam. Umat manusia telah mengecewakan para pemimpin suci ini, apabila umat tidak memberi dukungan kepada mereka, menyebabkan mereka telah hilang nasib mereka serta menjadikan Tuhan murka.





Dan kaum Muslim bersependapat dengan bilangan para pemimpin ini bahawa jumlah mereka adalah dua belas orang, seperti yang disebutkan dalam hadis-hadis Nabi [1], dan kami katakan; Bahawa yang pertama dari mereka adalah Ali (a) dan yang terakhir dari mereka adalah Al-Mahdi (a), dan hadis tentang dua belas orang yang akan datang selepas Nabi tidak akan tercapai melainkan dengan mereka, dan setiap seorang dari mereka menuntuk kepimpinan dan Imamah umat ini dalam urusan keagamaan dan keduniaan, dan menyebutkan orang yang akan mewarisi baginda, sebagaimana baginda menyebut mereka dengan nama.



Dan di setiap zaman, manusia bersetuju bahawa mereka adalah orang yang paling sempurna dan berilmu di kalangan manusia, ini kerana ilmu mereka adalah inspirasi dari Allah (S), mereka adalah keturunan Muhammad (a) dan dari keturunan Ibrahim (a), atau yang disebutkan di dalam Quran sebagai para Imam, dijanjikan kepada sesiapa yang mengkafiri mereka dengan api neraka. Allah (S) berfirman: [Atau patutkah mereka dengki kepada manusia disebabkan nikmat yang telah diberikan oleh Allah kepada mereka dari limpah kurniaNya? Kerana sesungguhnya Kami telahpun memberi kepada keluarga Ibrahim: Kitab dan hikmat dan kami telah memberi kepada mereka kerajaan yang besar. Maka di antara mereka ada yang beriman kepada dan ada pula di antara mereka yang berpaling daripadanya (tidak beriman) dan cukuplah dengan Neraka Jahanam yang sentiasa menyala-nyala itu][2]



Kaum Muslimin bersepakat tentang kepimpinan imam yang terakhir, iaitu Al-Mahdi. Sesiapa yang tidak mengimaninya bererti dia tidak mengimani Nabi Allah (s) kerana wujud ratusan hadis yang menyebut berkenaan Al-Mahdi. Malangnya, ramai yang mendakwa sebagai Muslim akan menentang kemunculan suci beliau, dan akan berdiri bersama Sufyani, ketua kesesatan, yang mendakwa sebagai seorang Muslim dan mendakwa mempertahankan Muslim. Allah berfirman:









[Dengan yang demikian, bagaimana fikiranmu terhadap orang yang menjadikan hawa nafsunya: Tuhan yang dipatuhinya dan dia pula disesatkan oleh Allah kerana diketahuiNya dan dimeteraikan pula atas pendengarannya dan hatinya serta diadakan lapisan penutup atas penglihatannya? Maka siapakah lagi yang dapat memberi hidayat petunjuk kepadanya sesudah Allah? Oleh itu, mengapa kamu tidak ingat dan insaf?] [3]



Manusia akan mengenal beliau melalui keajaiban dan melalui ayat-ayat, namun mereka akan menakwilnya, contohnya mereka akan menakwilkan penenggelaman di Al-Baida sebagai kejadian semulajadi, sama seperti nenek moyang mereka menjadikan kematian tentera Abrahah Al-Habshy sebagai diakibatkan oleh wabak, bukan azab Tuhan.



Dan bukti Imamah / kepimpinan Imam yang pertama, Ali ibn Abi Thalib (a) adalah terlalu banyak; contohnya hadis dari Nabi (s): “Ali adalah yang paling adil dari kalangan kamu.” [Nahjul Balaghah, Bab 1, halaman 18], “Sebutlah beliau sebagai Amir Al-Mukminin” [Al-Aqtasad Al-Toosi, halaman 203] “Kamu adalah khalifah selepas ku” [Sepuluh Risalah oleh Al-Toosi, halaman 97] “Kamu adalah wali setiap mukmin selepas ku” [Sepuluh Risalah oleh Al-Toosi, halaman 97] “Kamu kepada ku adalah seperti Harun kepada Musa dan Harun adalah khalifah kepada Musa di masa hidupnya.” [Sahih Muslim, Jilid 7, halaman 120]”



Ali ibn Abi Thalib juga disebutkan sebagai diri Nabi (s) di dalam Quran, iaitu pada ayat Mubahalah, Allah (S) berfirman: 



[Barang siapa yang menghujatmu tentang hal itu setelah jelas datang kepadanya pengetahuan, maka katakanlah, ‘Mari kami panggil putra-putra kami dan putra-putra kamu, putri-putri kami dan putri-putri kamu, dan diri kami dan diri kamu, kemudian kita ber-mubâhalah agar kita jadikan kutukan Allah atas orang-orang yang dusta.] [Quran 2 : 61]



Para ahli tafsir bersepakat bahawa Nabi (s) membawa Ali, Fatimah, Al-Hasan dan Al-Hussain (a) ketika peristiwa tersebut. Fatimah (a) mewakili para wanita kerana beliau adalah Penghulu Sekalian Wanita, yang pertama dan terakhir. Allah (S) menyebutkan Ibrahim (a) sebagai satu umat walaupun beliau hanya berseorangan. [Rujukan: Yasheer (a) berkenaan firman Allah (S); [Sesungguhnya Nabi Ibrahim adalah merupakan "satu umat" (walaupun Ia seorang diri); ia takat bulat-bulat kepada Allah, lagi berdiri teguh di atas dasar tauhid; dan ia tidak pernah menjadi dari orang-orang yang musyrik.] Quran 16: 120] Al-Hasan dan Al-Hussain (a) adalah putra-putra dan tiada keraguan padanya. Dan Ali (a) adalah persamaan dengan Nabi (s) (Pent: kerana disebutkan sebagai “diri kami”)



Berkenaan dengan dakwaan diri tersebut adalah merujuk kepada Nabi (s) semata-mata, ia tidak lain melainkan mengikuti kemahuan diri mereka sendiri dan menjadikan firman Allah (S) sebagai sia-sia, dan maha suci Allah dari tuduhan tersebut, kerana tiada makna untuk seseorang itu “memanggil dirinya sendiri” sedangkan dia adalah dirinya.



Dan Allah (S) berfirman: [Sesungguhnya wali kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk (kepada Allah).] [Quran 5: 55]



Kebanyakan ahli tafsir bersetuju bahawa ayat ini merujuk kepada Ali (a), apabila beliau memberikan cincinnya sebagai sedekah ketika beliau sedang rukuk. Berkenaan perkataan itu berbentuk jamak / plural, ini adalah kerana ia merujuk kepada 11 orang keturunan dari beliau - mereka semua adalah anak-anak Nabi (s) melalui Fatimah (s) - mereka semua adalah yang paling layak untuk menguruskan urusan kaum Mukmin selepas Rasulullah (s); kerana perlantikan mereka adalah berdasarkan perlantikan dari Allah (S).



Dan memandangkan ayat ini dikaitkan dengan perlantikan dari Allah, maka tidak perlu untuk menafsirkan ayat ini selain dari pengurusan urusan dunia dan agama.



Allah (S) berfirman: [Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu.] [Quran 4:59]



Para Ulil Amri di sini adalah dua belas Imam maksum (a) selepas Nabi (s), dan jika perintah ini merujuk kepada selain mereka (yakni 12 orang Imam ini), maka ia akan bermaksud sebagai perintah untuk mentaati manusia pendosa; kerana ayat ini berkait rapat dengan ketaatan kepada Allah. Sudah tentu kefahaman tersebut adalah tidak benar, kerana ia akan bermaksud bahawa Allah (S) memerintahkan kita untuk mentaati musuhNya, atau sekurang-kurangnya, ia bererti melakukan keengkaran kepada Allah. Na’uzubillah.



Maka Allah (S) telah memilih untuk kita siapa untuk ditaati selepas Nabi (s), iaitu Ali dan anak keturunan beliau yang maksum (a). Dan kemaksuman mereka disebutkan di dalam Quran. Allah (S) berfirman:



[Sesungguhnya Allah hanyalah kerana hendak menghapuskan perkara-perkara yang mencemarkan diri kamu - wahai "Ahlulbayt" dan hendak membersihkan kamu sebersih-bersihnya.] [Quran 33:33]



Dan Nabi (s) telah menyebutkan Ahlulbayt sebagai Ali, Fatimah, Al-Hasan dan Al-Hussain (a), sepertimana yang disebutkan di dalam banyak tafsir bagi ayat ini. [Merujuk kepada hadis berikut: 'Aisyah berkata; "Pada suatu pagi, Rasulullah (s) keluar dari rumahnya dengan mengenakan kain bulu hitam yang berhias. Tak lama kemudian, datanglah Hasan bin Ali. Lalu Rasulullah menyuruhnya masuk ke dalam rumah. Kemudian datanglah Husain dan beliau pun masuk bersamanya ke dalam rumah. Setelah itu datanglah Fatimah dan beliau pun menyuruhnya masuk ke dalam rumah. Akhirnya, datanglah Ali dan beliau pun menyuruhnya masuk ke dalam rumah. Lalu beliau membaca ayat Al Qur'an yang berbunyi: "Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa darimu hai Ahlulbayt dan membersihkanmu sebersih-bersihnya." (Al Ahzaab: 33). Sahih Muslim, Hadis 4450].





Dan Nabi (s) juga bersabda ketika Haji al-Wida di Ghadir Khum: “Bukankah aku ini lebih layak untuk kalian dari diri kalian sendiri?” Maka mereka menjawab: “Ya, wahai Rasulullah (s).” Baginda bersabda: “Sesungguhnya Allah adalah Maulaku dan aku adalah Wali setiap Mukmin.” Lalu baginda mengangkat tangan Ali seraya bersabda, “Barangsiapa yang aku Maulanya maka dia ini Wali baginya. Ya Allah bimbinglah orang yang menjadikan Ali sebagai Wali-nya dan musuhilah orang yang memusuhinya…...” [4]





Di dalam hadis ini Nabi (s) telah membuktikan perlantikan Ali ibn Abi Thalib (a), dan Nabi (s) itu lebih layak kepada diri mukmin lebih dari dari mukmin itu sendiri, dan ini adalah hadis mutawatir dari Nabi (s), dengan puluhan sumber dari buku-buku Muslimin di mana baginda meminta Muslimin untuk memberi baiah kepada Ali ibn Abi Thalib (a) selepas khutbah baginda di Ghadir Khum, Haji Al-Wida. Malah Abu Bakr dan Umar sendiri memberi baiah kepada beliau dan menyebut beliau dengan sebutan Amirul Mukminin[5], dan kita akan ditanya, mereka juga akan ditanya pada hari yang tiada guna wang dan anak-anak kecuali bagi mereka yang mendekatkan diri kepada Allah dengan hati yang tenang. 



Dan Nabi (s) telah menyebutkan para Imam dari keturunan Ali (a), seperti yang diriwayatkan dari Jabir bin Abdullah Al-Ansary (redha Allah atasnya) apabila beliau mendengar firman Allah:



[Hai orang-orang yang beriman, ta’atilah Allah dan ta’atilah Rasul [Nya], dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah [Al Qur’an] dan Rasul, jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama dan lebih baik akibatnya.] [Quran 4:59]





Jabir berkata: “Ya Rasulullah kami telah mengetahui Allah dan Rasul-Nya, lalu siapakah ulil amri yang Allah jadikan ketaatan kepada mereka sama dengan ketaatan kepadamu?”





Lalu Nabi SAW bersabda: “Wahai Jabir, mereka adalah penerusku dan para pemimpin muslimin. Yang pertama dari mereka adalah ‘Ali bin Abi Thalib, kemudian (Imam) Hasan dan (Imam) Husain, kemudian ‘Ali bin Husain, kemudian Muhammad bin ‘Ali, yang dikenal dalam taurat dengan nama al-Baqir, yang engkau akan jumpai kelak. Wahai Jabir! Apabila engkau menjumpainya, sampaikanlah salamku padanya. Setelahnya adalah ash-Shadiq, Ja’far bin Muhammad; kemudian Musa bin Ja’far, kemudian ‘Ali bin Musa, kemudian Muhammad bin ‘Ali, kemudian ‘Ali bin Muhammad, kemudian Hasan bin ‘Ali, setelahnya adalah Muhammad ibn Al-Hassan, yang akan memenuhi bumi dengan keadilan seperti mana sebelumnya dipenuhi dengan kezaliman dan penindasan.” [Al-Ahtijaj, Jilid 1, Halaman 87]

Nabi (s) juga mengatakan kepada Al-Hussain (a): “Ini adalah anakku Al-Hussain, beliau adalah Imam dari seorang Imam, saudara kepada Imam, bapa kepada sembilan Imam, dan yang kesembilan adalah Al-Qaim serta yang terbaik dari kalangan mereka.” [Bihar Al-Anwar, Jilid 36, Halaman 372]



Surah Al-Qadr juga merupakan salah satu bukti kepimpinan mereka, iaitu turunnya para malaikat dan Roh bersama perintah Allah pada Malam Al-Qadar selepas kewafatan Nabi (s), atau adakah Malam Al-Qadar itu telah tiada dengan pemergian baginda? Ini tidak mungkin kerana telah diriwayatkan bahawa malam itu kekal ada selepas baginda (s), iaitu di sepuluh malam terakhir Ramadhan.



Bukti Imamah Ali dan anak-anaknya, dua belas orang maksum selepas Nabi (s) adalah banyak, dan saya hanya menyebutkan sebahagian darinya, maka saya mohon keampunan dari Allah, Nabi (s), para Imam (a) serta para mukminin atas kekurangan saya.



Maka tiada lagi alasan untuk manusia memisahkan diri dari mereka (a) serta mengikuti orang-orang yang merampas hak mereka sedangkan kita tahu perkara tersebut, dan bukan hak orang-orang yang merampasnya. Amir Mukminin (a) berkata: [Demi Allah, putra Abu Quhafah (Abu Bakar) membusanai dirinya dengan (kekhalifahan) itu, padahal ia pasti tahu bahwa kedudukan saya sehubungan dengan itu adalah sama dengan kedudukan poros pada penggiling. Air bah mengalir (menjauh) dari saya dan burung tak dapat terbang sampai kepada saya. Saya memasang tabir terhadap kekhalifahan dan melepaskan diri darinya.



Kemudian saya mulai berpikir, apakah saya harus menyerang ataukah menanggung dengan tenang kegelapan membutakan dan azab, di mana orang dewasa menjadi lemah dan orang muda menjadi tua, dan orang mukmin yang sesungguhnya hidup di bawah tekanan sampai ia menemui Allah (saat matinya). Saya dapati bahwa kesabaran atasnya lebih bijaksana. Maka saya mengambil kesabaran, walaupun ia menusuk di mata dan mencekik di kerongkongan. Saya melihat perampokan warisan saya sampai orang yang pertama menemui ajalnya, tetapi mengalihkan kekhalifahan kepada Ibnu Khaththab sesudah dirinya.



Kemudian ia mengutip syair al-'A'sya':



Hari-hariku kini berlalu di punggung unta (dalam kesulitan)



Sementara ada hari-hari (kemudahan)



Ketika aku menikmati pertemanan Hayyan, saudara Jabir.[6]



Aneh bahwa selagi hidup ia ingin melepaskan diri dari kekhalifahan, tetapi ia mengukuhkannya untuk yang lainnya setelah matinya. Tiada ragu bahwa kedua orang ini sama bersaham pada puting-puting susunya semata-mata di antara mereka saja. Yang satu ini menempatkan kekhalifahan dalam suatu lingkungan sempit yang alot di mana ucapannya sombong dan sentuhannya kasar. Kesalahannya banyak, dan banyak pula dalihnya kemudian. Orang yang berhubungan dengannya adalah seperti penunggang unta binal. Apabila ia menahan kekangnya, hidungnya akan robek, tetapi apabila ia melonggarkannya maka ia akan terlempar. Akibatnya, demi Allah, manusia terjerumus ke dalam kesemberonoan, kejahatan, kegoyahan dan penyelewengan. Namun demikian saya tetap sabar walaupun panjang-nya masa dan tegarnya cobaan, sampai, ketika ia pergi pada jalan (kematian)nya, ia menempatkan urusan (kekhalifahan) pada suatu kelompok dan menganggap saya salah satu dari mereka. Tetapi, ya Allah, apa hubungan saya dengan "musyawarah" ini? Di manakah ada suatu keraguan tentang saya sehubungan dengan yang pertama dari mereka sehingga saya sekarang dipandang sama dengan orang-orang ini? Tetapi saya tetap merendah ketika mereka merendah dan terbang tinggi ketika mereka terbang tinggi. Seorang dari mereka menentang saya karena kebenciannya, dan yang lainnya cenderung ke jalan lain karena hubungan perkawinan dan karena ini dan itu, sehingga orang ketiga dari orang-orang ini berdiri dengan dada membusung antara kotoran dan makanannya. Bersamanya sepupunya pun bangkit sam-bil menelan harta Allah[v] seperti seekor unta menelan rumput musim semi, sampai talinya putus, tindakan-tindakannya mengakhiri dirinya dan keserakahannya membawanya jatuh tertelungkup. 



Pada waktu itu tak ada yang mengagetkan saya selain kerumunan orang yang maju kepada saya dari setiap sisi seperti bulu tengkuk rubah sehingga Hasan dan Husain terinjak dan kedua ujung baju bahu saya robek. Mereka berkumpul di sekitar saya seperti kawanan kambing. Ketika saya mengambil kendali pemerintahan, suatu kelompok memisahkan diri dan satu kelompok lain mendurhaka, sedang yang sisanya mulai menyeleweng seakan-akan mereka tidak mendengar kalimat Allah yang mengatakan, "Negeri akhirat itu Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak in gin menyombongkan diri dan berbuat kerusakan di (muka) buini. Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa. " (Quran 28:83)



Ya, demi Allah, mereka telah mendengarnya dan memahaminya, tetapi dunia nampak berkilau di mala mereka dan hiasannya menggoda mereka. Lihatlah, demi Dia yang memilah gabah (untuk tumbuh) dan menciptakan makhluk hidup, apabila orang-orang tidak datang kepada saya, dan para pendukung tidak mengajukan hujah, dan apabila tak ada perjanjian Allah dengan ulama bahwa mereka tak boleh berdiam diri dalam keserakahan si penindas dan laparnya orang tertindas, maka saya akan sudah melemparkan kekhalifahan dari bahu saya, dan memberikan orang yang terakhir perlakuan yang sama seperti orang yang pertama. Maka Anda akan melihat bahwa dalam pandangan saya dunia Anda ini tidak lebih baik dari bersin seekor kambing.] [Nahjul Balaghah, Khutbah Asy-Syiqsyiqiyyah]



Beliau (a) juga berkata: “Wahai manusia, dengarkan kata-kata ku dan fahamilah ia kerana waktu perpisahan itu semakin hampir. Aku adalah Imam di dunia dan pemegang amanah untuk makhluk terbaik, suami kepada wanita untuk ummah ini, bapa kepada keturunan suci dan Imam pemberi petunjuk. Aku adalah saudara kepada Rasul Allah (s), khalifah, pemegang amanah, wazir, sahabat, yang terpilih, yang dicintai dan kawan baginda yang paling rapat. Aku adalah Amirul Mukminin, ketua kepada mereka yang memakai perhiasan di waktu Hari Penghakiman, ketua pada khalifah. Perang ku adalah perang Allah dan perdamaianku adalah perdamain Allah, ketaatan kepadaku adalah ketaatan kepada Allah, Wilayah ku adalah adalah wilayah Allah, Syiahku adalah sahabat Allah, dan Ansarku adalah Ansar Allah. Demi Allah yang menciptakan aku dan aku bukan apa-apa; seorang penjaga dari kalangan sahabat Muhammad (s), yang khianat, zalim dan murtad, mereka terlaknat dari lisan Nabi yang Ummi.” [Al-Amali Al-Sadouq, Halaman 702]



Apabila kekhalifahan datang kepada Ali, Amirul Mukminin, beliau telah cuba membawa kaum Muslimin keluar dari kegelapan dan ke arah cahaya, serta menyebarkan keadilan setelah tersebarnya penindasan di tangan pendukung Usman. Namun betapa susahnya perkara ini apabila manusia itu adalah hamba kepada dunia dan agama itu hanya di lidah mereka, kecuali sekumpulan kecil yang ikhlas pada Allah. Dan betapa sukarnya perkara ini apabila Abu Sufyan, ketua kumpulan kafir, dan Ibnu Hind, pemakan hatinya Hamzah, penghulu para syuhada, mendapat pemerintahan. Imam Ali (a) telah berjihad ke atas semua penipu dan pengkhianat (laknat Allah atas mereka semua), dan ini diketahui oleh semua orang, kerana beliau menjadikan hak beliau jelas pada semua dan menunjukkan manusia kepada jalan Allah yang lurus, agar manusia tidak mempunyai sebarang alasan untuk menyimpang dari para Imam (a). Namun malangnya manusia telah gagal dalam mendukung para Imam (a).



Muawiyah (laknat Allah atasnya) membunuh Al-Hasan (a) dan Yazid (laknat Allah atasnya) membunuh Al-Hussain (a), sedangkan Al-Hussain adalah ahli kelima dari kalangan Ahli Kisa, penghulu para pemuda syurga dan khalifah Rasulullah yang ketiga. Anda harus mengetahui pada tahap manakah kaum Muslimin telah berserah diri kepada penzalim di zaman Al-Hussain, yang menyebabkan beliau (a) terpaksa mengorbankan keturunan Nabi dan diri sucinya sendiri demi untuk memberi amaran kepada kaum Muslim yang telah bergerak jauh dari agama, keluar dari sistem pemerintahan Allah, menuju kepada pemerintahan penzalim dan syaitan dengan tunduk kepada Yazid dan orang-orang sepertinya.



Para Khalifah Allah selepas Al-Hussain (a) meneruskan jalan jihad demi Allah dan menyeru manusia untuk pulang kepada agama Islam yang sebenar, seperti yang dibawa oleh Muhammad (s), bukan seperti para penzalim yang telah mengambil alih pemerintahan umat ini. Darah Al-Hussain (a) mempunyai impak yang besar untuk membuatkan ramai Muslim pulang semula kepada Pemerintahan Allah (S), dan sejak itu, sebuah asas Islam yang popular telah bermula dan dipimpin oleh Keluarga Muhammad (a), yang mewakili Islam Muhammad yang sebenar, dan mereka meneruskan seruan kepada Allah sementara para pemimpin zalim meneruskan seruan kepada syaitan. Para penzalim ini menemui pengikut mereka dari kalangan mereka yang mementingkan dunia ini dari agama.



Para pengganti Nabi (s) telah disakiti dan para pengikut mereka dibunuh. Para penzalim dari umat ini telah melakukan seperti mana yang firaun lakukan kepada kaum mukmin dari kalangan Bani Israel. Tangan dan kaki mereka dipotong, dan mukmin disalib di pohon palma. Namun semakin mereka menyakiti kaum mukmin, pengikut para Khalifah Allah bertambah ribuan jumlahnya.



Seterusnya apabila kepimpinan tiba kepada penutup para pengganti dari kalangan keluarga Muhammad (a), Allah berkehendak untuk melindungi beliau dan menyembunyikan beliau dari mata para penzalim, agar mereka tidak dapat membunuh beliau (a), seperti mana yang mereka telah lakukan kepada bapa-bapanya. Imam Muhammad Al-Mahdi terus menerajui umat Islam selama lebih dari 70 tahun melalui mukmin yang setia, yang sentiasa berhubungan dengan beliau (a). Para wakil ini menghantar persoalan umat Muslim kepada beliau, dan dijawab olehnya dalam berbagai perkara serta pelbagai perintah beliau yang lain.



Dan apabila tempoh ini berlalu, Allah berkehendak untuk beliau memasuki tempoh keghaiban yang panjang sehinggalah Allah mengizinkan beliau untuk bangkit apabila wujud generasi dari umat ini yang bersedia untuk mendukung beliau dan agama Allah, serta menunjukkan agama ini ke serata dunia. Diriwayatkan dari beliau (a) dan bapa-bapa beliau (a) beberapa riwayat daripada perawi kata-kata mereka, yang bermanfaat berkaitan kepimpinan duaniawi dan keagamaan bagi umat Islam.



Sesetengah agamawan menafsirkan “perawi hadis” ini sebagai para ulama di di zaman keghaibannya (a), dan ini adalah dalam kes di mana tiada wakil dari beliau (a) untuk membawa perintah dari beliau kepada kaum Mukmin.



Namun jika beliau mengutuskan seorang utusan, maka utusan tersebut wajib ditaati, walaupun oleh para ulama, malah mereka harus mendukung beliau dan jika mereka gagal dan mengingkari arahannya, maka mereka telah terkeluar dari perintah Ahlulbayt (a) serta tidak wajib mentaati para ulama tersebut. Orang yang wajib ditaati adalah utusan yang dihantar oleh Imam (a).



Disebutkan di dalam buku Zakhirah Al-Solihin oleh Sheikh Abdul Karim Zanjani (semoga Allah merehatkan rohnya) pada halaman 7,8 dan 9: “Berkenaan wilayah orang yang menepati syarat berfatwa, ia adalah cawangan dari wilayah Imam (a) yang merupakan cawangan dari wilayah Nabi (s), yang mendapat autoriti dari Pemerintahan dan Autoriti Illahi.



Untuk penerangan lanjut: Telah jelas pada kita kekuasaan Sang Pencipta ke atas ciptaanNya adalah sejenis kekuasaan dan pemerintahan yang paling berkuasa, dan seterusnya kekuasaan Nabi datang dari Pemerintahan dan Kekuasaan Illahi ini. Ia disebutkan di dalam ayat berikut:


النَّبِيُّ أَوْلَىٰ بِالْمُؤْمِنِينَ مِنْ أَنفُسِهِمْ


[Nabi itu lebih utama bagi orang-orang mukmin dari diri mereka sendiri..] (Al-Ahzab 33:6)



Maka wilayah Imam (a) adalah diambil daripada wilayah Nabi ini, seperti yang ditunjukkan oleh Nabi (s) di dalam hadis-hadis Al-Ghadir yang mutawatir (pent: yang sering diriwayatkan), yang disebutkan di dalam buku-buku Sunni dan Syiah. Rasul Allah (s) telah mempersiapkan laluan untuk pemerintahan para Imam (a) dengan sabda baginda: “Bukankah aku lebih utama atas kalian dari diri kalian sendiri?” Mereka menjawab: “Ya.” Baginda bersabda: “Barangsiapa aku adalah maulanya maka Ali adalah maulanya..” [Al-Ghadir, Bab 1, Halaman 7]. Maka persiapan ini adalah bukti paling kukuh bahawa baginda mahu menunjukkan pada manusia bahawa Ali (a) adalah satu cawangan dari pemerintahan Nabi (s) serta menunjukkan kedudukan beliau.



Maka hadis-hadis tersebut mendukung fakta bahawa Imam (a) adalah hujjah ke atas manusia dan beliau adalah autoriti tertinggi ke atas manusia dari Allah (S), dan wilayah kekuasaan ini adalah asas dan dukungan kuat bagi mazhab ini yang terbina di atas wilayah ini.



Dan salah satu cawangan dari wilayah Imam adalah wilayah fuqaha yang menepati syarat mengeluarkan fatwa, yang dirumuskan di dalam Tafsir Imam Hasan Al-Askari (a) seperti berikut: “Oleh itu, para fuqaha yang menjaga jiwa mereka, yang melindungi agama mereka, yang menentang keinginan dan nafsu jahat mereka, serta mereka yang taat kepada perintah Tuan mereka, maka adalah dibolehkan untuk orang awam mengikuti mereka.” (Tafsir Imam Hassan Al-Askary (a.s), halaman 300)





Dan Imam (as) telah menjelaskan hakikat sebenar dalam membataskan semua keinginan diri sendiri berpandukan suatu hadis yang diriwayatkan oleh Al-Tabrassy di dalam kitab Al-Ahtajjaj di zaman kekhalifahan Imam yang kelapan, Al-Rida (as): “Ali ibn Hussain (as) berkata: “Seandainya kamu mendapati seorang lelaki yang meninggikan akhlak-akhlaknya, dan memelihara perbuatannya serta merendahkan diri dalam setiap penilaian dan tindakannya, jangan sesekali kamu terpedaya dengannya, sedari berapa ramai yang telah kecundang lantaran mengejar keduniaan dan segala yang telah diharamkan, hanya semata-mata disebabkan kerapuhan dan kelemahan hatinya justeru dia tegar mempertaruhkan agama untuk mencapai keinginannya dan dia masih berhasil mengaburi orang awam dengan perwatakan luarannya, meskipun hakikatnya sekiranya dia bisa melakukan perkara yang diharamkan nescaya dia akan berbuat demikian. Dan seandainya kamu mendapatinya berlepas diri dari mengambil harta yang haram, jangan sesekali kamu terpedaya kerana tarikannya adalah berbeza di antara satu sama lain, sedangkan berapa ramai yang menjauhkan diri dari harta yang haram walaupun jumlahnya amat lumayan namun masih jua mempalitkan diri dengan wanita yang keji hatta sehingga sampai berzina dengannya.



Justeru, seandainya kamu mendapatinya menjauhkan diri dari perkara tersebut, jangan mudah terpedaya sehingga kamu jelas akan kecenderungan niatnya, sedangkan berapa ramai yang memilih untuk menghindarkan diri dari semua itu namun masih gagal untuk berfikiran waras, maka dia melakukan kerosakan dengan di tuntun kejahilannya lebih daripada dia menegakkan kebenaran berpaksikan kewarasan akalnya. Dan jika kamu mendapati akalnya waras jangan juga terus terpedaya, sehinggalah kamu melihat jelas sama ada pemikirannya didorong oleh keinginannya atau keinginannya dipacu dengan pemikirannya. Dan bagaimana pula kecintaannya kepada kekuasaan kerana terdapat sesetengah orang yang sanggup menggadaikan dunia dan akhirat lantaran melihat nikmat kekuasaan lebih besar berbanding nikmat kebahagiaan dan kemewahan. Justeru dia meninggalkan kedua-duanya demi kekuasaan, sehinggalah di saat dia diseru untuk bertakwa kepada Allah s.w.t dan dia menjadi bongkak, di pengakhiran hayatnya tidak lain baginya azab neraka dan dia tergelincir, pendustaannya hanya menjerumuskan dia kepada kerugian yang paling nyata. Allah mengurniakannya sebanyak-banyak nikmat untuk dia melampaui batas dan dia menghalalkan segala yang Allah haramkan dan mengharamkan segala yang Allah halalkan tanpa menyedari hakikat kerugian yang sebenar-benar tatkala kekuasaan yang di dambakan menjadi miliknya dan sesungguhnya mereka adalah yang dimurkai dan dilaknat oleh Allah dan Allah menyediakan bagi mereka azab yang amat pedih. Sebaik-baik lelaki adalah dia yang memandu keinginannya berlandaskan perintah-perintah Allah dan keazamannya adalah semata-semata untuk keredhaan Allah dan meletakkan kerendahan diri dalam kebenaran sebagai hakikat kejayaan yang sebenar. Dia juga sedar bahawa dia hanya bisa menggapai kemuliaan yang palsu, dan dibimbing menuju kebahagiaan hakiki di alam yang abadi dan seandainya dia menuruti semua keinginannya nescaya akibatnya hanya akan mencampakkan dirinya ke dalam azab seksaan yang tiada penghujungnya dan ini adalah lelaki yang terbaik. Maka, ikutilah sunnahnya dan kenalilah tuhanmu melalui dia, yang mana Allah tidak akan menolak permohonannya dan tidak akan sesekali mengecewakan dia dalam apa sahaja yang dipintanya.” [Al-Ihtijaj, Bab 2, Halaman 25]



Dan elemen wilayah mereka yang menepati syarat adalah tiga:



1: Fatwa kepada orang awam berkenaan amal mereka. Dan sumbernya adalah isu yang terangkum dan tersusun dalam rangka memberikan hukum Islam.



2: Kedudukan hakim dalam rayuan dan kes-kes khusus.



3: Kedudukan mandat dana kewangan dan diri manusia. Dan ia adalah kedudukan yang boleh dirundingkan dari mandat umum.



Di dalam buku Tahzib Al-Usul Min Zawaid Wal Fudhul oleh Abdul Ala Al-Sibzawari (semoga Allah merehatkan rohnya), Jilid kedua, halaman 128: “Perkara berkaitan fuqaha yang menepati syarat bukan semata-semata berkaitan kesahihan fatwa serta hukum sahaja, malah beliau juga mempunyai autoriti yang wujud walaupun beliau senyap; kerana beliau boleh menjadi hujjah di hari kebangkitan, dan beliau boleh mengadu kepada Allah (S) berkenaan golongan jahil jika mereka tidak merujuki beliau dalam memahami hukum-hukum, dan ini diriwayatkan di dalam hadis: “Tiga kumpulan akan mengadu kepada Allah di Hari Penghakiman, seorang alim yang tidak ditanya manusia berkenaan hadis, yang mana beliau juga mempunya mandat untuk menguruskan hal-hal manusia serta polisi mereka dengan Sistem Illahi, dengan syarat beliau memegang kuasa atas segalanya.



Oleh itu tugas Muslim di zaman keghaiban adalah untuk membantu agama dengan mendukung wakil peribadi yang diutuskan oleh Imam Mahdi (a), atau mentaati para fuqaha yang menepati syaratnya, yang adil, zuhud ketikamana tidak ada wakil khas dari Imam (a). Telah menjadi tanggungjawab bagi para ulama untuk berhadapan dengan para taghut; kerana ia adalah Jihad Defensif demi Islam di zaman ini, apabila para taghut sedang cuba untuk memusnahkan Islam secara total dan membawa negara Islam kepada zaman jahiliyyah, seperti mana yang dilakukan Yazid (laknat Allah atasnya) di zaman Al-Hussain, malah lebih dari itu, mereka memenuhkan negara Islam dengan berhala-berhala yang dipaksakan ke atas kaum Mukmin untuk dihormati dan disucikan; kerana ia mewakili diri mereka yang jahat, dan perkara ini menunjukkan satu bentuk syirik yang paling jelas, maka para ulama harus menunjukkan ilmu mereka, dan menentang para taghut serta mendukung para pejuang, walaupun sekadar fatwa dan nasihat, seterusnya menyampaikannya kepada manusia dan mendidik mereka dari segi keagamaan.



Sementara para ulama pula, atau yang kita sebutkan sebagai orang-orang jahil, -kerana ulama yang tidak beramal realitinya adalah orang-orang jahil, seperti yang diriwayatkan oleh para Imam (a)[7]-, iaitu mereka yang tinggal di dalam penjara gelap tanpa mengambil tahu tentang hal-ehwal komuniti Islam, atau tanpa mahu bangkit bersama agama Islam melalui kebangkitan yang efektif dan benar di dalam komuniti, kerana mereka langsung tidak tergolong dalam kumpulan yang terselamat, mereka akan mendapati diri mereka di Hari Kebangkitan dalam penjara gelap yang sama dengan wajah yang hitam, seperti sabda Nabi (s): “Orang yang paling jahat di Hari Kebangkitan adalah ulama yang ilmu mereka tidak memberi manfaat pada diri mereka.” [Ruda Al-Watheen, halaman 10.]



Dari perbahasan di atas, jelas menunjukkan bahawa agama Islam mempunyai teori politiknya yang tersendiri, sebagai undang-undang dan perlaksanaan, dan kaum Muslim tidak patut berlebihan dengannya; kerana ia adalah teori politikal yang paling sempurna di sisi umat manusia, dan tiada teori politik lain yang dapat menandinginya, kerana ia diciptakan oleh Allah (S), yang serba tahu, serba bijaksana dan mereka yang patut melaksanakannya adalah Nabi (s), atau para Imam Maksum selepas baginda (s), atau para fuqaha yang menepati syarat, yakni yang adil dan zuhud, di masa ketiadaan Imam (a) dan wakilnya. Segala pujian bagi Allah semata-mata.

___

Nota Kaki:


[1] Rasulullah (s) bersabda: [Urusan agama ini tidak akan selesai hingga sempurna 12 orang Khalifah. Semuanya dari Quraish.] Musnad Ahmad, Jilid 5, Halaman 86 


[2] Quran 4:54-55 


[3] Quran 45:23 


[4] Kehidupan Khalifah Umar Al-Khattab, Halaman 321 


[5] Tareekh Damshaq, Bab 42, Halaman 220; Al-Badaya Wa Al-Nahaya, Bab 7, Halaman 386 


[6] Hayyan Ibnu Samin al-Hanafi al-Yamamah adalah kepala suku Bani Hanifah dan penguasa benteng dan tentara. Jabir adalah nama adiknya, sedang A'sya, yang nama sesungguhnya Malmun Ibnu Qais Ibnu Jandal, adalah sahabat karib dan hidup pantas dan bahagia atas kemurahannya. Dalam bait syair ini ia membandingkan kehidupannya sekarang ini dengan yang sebelumnya, yakni masa ketika ia berkelana mencari nafkah, dengan masa hidup berbahagia bersama Hayyan. Pada umumnya dianggap bahwa Amirul Mukminin mengutip bait ini untuk mem­bandingkan masanya yang kesusahan dengan masa-masa daMal yang dilaluinya dalam asuhan dan perlindungan Nabi, ketika ia bebas dari segala kerisauan dan menikmati kedaMalan mental. Tetapi, mengingat peristiwa ia membuat perbandingan ini, serta pokok bait syair itu, bukanlah penjelasan yang dicari-cari apabila itu dianggap menunjukkan perbedaan antara kedudukan yang tak penting dari orang-orang yang sekarang sedang berkuasa, di masa kehidupan Nabi, dan wewenang dan kekuasaan mereka sesudahnya; yakni, pada masa Nabi tiada perhatian diberikan kepada mereka, karena kepribadian Ali; tetapi, sekarang waktu telah berubah demikian rupa sehingga orang-orang itu menjadi penguasa dunia Islam. 


[7] Khutbah Nahjul Balaghah, bab 1

Amalan Vegetarian Bulan Dzul Qaedah


Sayed Ahmed Al-Hasan berkata:


Secara peribadi, setiap tahun, saya mengelak dari makan daging haiwan dan makanan yang dihasilkan dari binatang pada seluruh bulan Zulqaidah dan sembilan hari pertama di bulan Zulhijjah. Saya juga menambah sembilan hari berpuasa di bulan Zulhijjah, puasa biasa. Namun perkara ini tidak wajib dan ia memberi manfaat kepada roh, rezeki dan kesihatan tubuh. 

25.7.2016: Antara Usaha, Doa dan Tawakkal


Posting 25.7.2016 dari laman Facebook Imam Ahmed Al-Hasan:

Berdoa dan bertawakal kepada Allah bukan semestinya bermakna kita harus berhenti dari terus berusaha dengan segala upaya kita.

Seseorang itu seharusnya berdoa agar Allah mempermudahkan segala urusannya sementara dia kekal berusaha untuk mencapai apa yang dihajati dengan berterusan mengharapkan pertolongan dari Allah yang Maha Esa.

Barang siapa yang mendambakan pertolongan Allah dengan niat yang ikhlas dan kesungguhan hati kepada Allah yang Maha Esa, nescaya akan mendapat petunjuk Ilahi dan pertolongan-Nya akan datang buat mereka.

Kedua-dua perkara tersebut haruslah bergerak seiringan: kekal berusaha dengan sedaya upaya - kerana ianya adalah salah untuk kita hanya pasrah semata-mata - dan berterusan memanjatkan doa dan bertawakal kepada Allah swt.

[..dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar. Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri sepenuhnya kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya. Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.] At-Talaaq 65:2-3


Diterjemahkan oleh Komiti Terjemahan Rasmi Ansar Imam Al-Mahdi A.S

Monday, July 24, 2017

Doa Tawasul


اَللَّهُمَّ إِنِّي اسْالُكَ وَاتَوَجَّهُ إِلَيْكَ

Ya Allah, aku bermohon kepada-Mu dan bertawajuh kepada Mu

بِنَبِيِّكَ نَبِيِّ ٱلرَّحْمَةِ

dengan Nabi Mu; Nabi yang dirahmati,

مُحَمَّدٍ صَلَّىٰ ٱللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ

Muhammad - Selawat Allah kepadanya dan keluarganya.-1

-1يَا ابَا ٱلْقَاسِمِ

Ya Aba Al-Qasim!

يَا رَسُولَ ٱللَّهِ

Ya Rasulullah!

يَا إِمَامَ ٱلرَّحْمَةِ

Ya Imam yang dirahmati!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-1.2 -

يَا ابَا ٱلْحَسَنِ

Ya Aba Al-Hasan!

يَا امِيرَ ٱلْمُؤْمِنِينَ

Wahai Amir Al_Mukminin!

يَا عَلِيُّ بْنَ ابِي طَالِبٍ

Ya Ali bin Abi Thalib!

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ اللّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

3 -

يَا فَاطِمَةُ ٱلزَّهْرَاءُ

Ya Fathimah Al-Zahraa’!

يَا بِنْتَ مُحَمَّدٍ

Wahai puteri Muhammad!

يَا قُرَّةَ عَيْنِ ٱلرَّسُولِ

Wahai penyejuk mata Al-Rasul!

يَا سَيِّدَتَنَاوَمَوْلاَتَنَا

Wahai puan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكِ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكِ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهَةً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعي لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-2.4 -

يَا ابَا مُحَمَّدٍ

Ya Aba Muhammad!

يَا حَسَنُ بْنَ عَلِيٍّ

Ya Hasan bin 3aliy!

ايُّهَا ٱلْمجْتَبَىٰ

Wahai yang Terpilih satu (Al-Mujtabaa)!

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah saw !

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-3.5 -

يَا ابَا عَبْدِ ٱللَّهِ

Wahai Aba 3abdilah!

يَا حُسَيْنُ بْنَ عَلِيٍّ

Ya Husain bin 3aliy!

ايُّهَا ٱلشَّهِيدُ

Wahai Al-Syahid !

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah!

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-4.6 -

يَا ابَا ٱلْحَسَنِ

Wahai Aba Al-Hasan!

يَا عَلِيُّ بْنَ ٱلْحُسَيْنِ

Ya 3aliy bin Al-Husain!

يَا زَيْنَ ٱلْعَابِدينَ

Wahai Zain Al-3abidin!

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah!

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-5.7 -

يَا ابَا جَعْفَرٍ

Ya Aba Ja3far

يَا مُحَمَّدُ بْنَ عَلِيٍّ

Ya Muhammad bin 3aliy

ايُّهَا ٱلْبَاقِرُ

Wahai Al-Baqir!

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah saw !

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-6.8 -

يَا ابَا عَبْدِ ٱللَّهِ

Wahai Aba 3abdilah!

يَا جَعْفَرُ بْنَ مُحَمَّدٍ

Ya Ja3far bin Muhammad!

ايُّهَا ٱلصَّادِقُ

Wahai Al-Shadiq!

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah saw !

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-7.9 -

يَا ابَا ٱلْحَسَنِ

Wahai Aba Al-Hasan!

يَا مُوسَىٰ بْنَ جَعْفَرٍ

Ya Musa bin Ja3far!

ايُّهَا ٱلْكَاظِمُ

Wahai Al-Kadzim!

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah saw !

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-8.10 -

يَا ابَا ٱلْحَسَنِ

Wahai Aba Al-Hasan!

يَا عَلِيُّ بْنَ مُوسَىٰ

Ya 3aliy bin Musa!

ايُّهَا ٱلرِّضَا

Wahai Al-Ridha!

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah saw !

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-9.11 -

يَا ابَا جَعْفَرٍ

Ya Aba Ja3far!

يَا مُحَمَّدُ بْنَ عَلِيٍّ

Ya Muhammad bin 3aliy!

ايُّهَا ٱلتَّقِيُّ ٱلْجَوَادُ

Wahai soleh dan dermawan !

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah saw !

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-10.12 -

يَا ابَا ٱلْحَسَنِ

Wahai Aba Al-Hasan!

يَا عَلِيُّ بْنَ مُحَمَّدٍ

Ya 3aliy bin Muhammad!

ايُّهَا ٱلْهَادِي ٱلنَّقِيُّ

Wahai Al-Hadi Al-Naqiy!

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah saw !

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-1113 -

يَا ابَا مُحَمَّدٍ

Wahai Aba Muhammad!

يَا حَسَنُ بْنَ عَلِيٍّ

Wahai Hasan bin 3aliy!

ايُّهَا ٱلزَّكِيُّ ٱلْعَسْكَرِيُّ

Wahai Al-Zaki Al-3askariy!

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah!

يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!

يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah ;

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,

إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.

.-12.14 -

يَا وَصِيَّ ٱلْحَسَنِ

Wahai Wasi Al-Hasan
!

وَٱلْخَلَفُ ٱلْحُجَّةُ

Wahai khalifah dan Hujjah [Allah]!



ايُّهَا ٱلْقَائِمُ ٱلْمُنْتَظَرُ ٱلْمَهْدِيُّ

Wahai Al-Qaim Al-Mahdi yang dinanti-nantikan!

يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai anak Rasulullah!



يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!



يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Wahai tuan dan ketua kami!

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah kami di sisi Allah;



وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

Wahai yang dihormati di sisi Allah,



إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.



.15 - .Mahdi-1

يَا وَصِيَّ الإمامَٱلْمَهْدِيُّ


Ya Washiy Imam Al-Mahdi

Ya Utusan Imam Al-Mahdi!


يَا رَسُولَ الإمامَ ٱلْمَهْدِيُّ

Ya Yamani keluarga Muhammad!

يا يمانِيۡ آلِ محمد



Ya ketua kami Ya Ahmad Al-Hasan !


يَا مَوْلاَنَا يَا احمَّدٍ ٱلْحَسَنِ

Wahai anak Rasulullah!


يَا بْنَ رَسُولِ ٱللَّهِ

Wahai Hujjah Allah atas makhluk-Nya!


يَا حُجَّةَ ٱللَّهِ عَلَىٰ خَلْقِهِ

Wahai tuan dan ketua kami!


يَا سَيِّدَنَا وَمَوْلاَنَا

Kami bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

إِنَّا تَوَجَّهْنَا وَٱسْتَشْفَعْنَا

dan sokonglah kami di sisi Allah ;


وَتَوَسَّلْنَا بِكَ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan kami bentangkan kedua tangan kepadamu hajat-hajat kami

وَقَدَّمْنَاكَ بَيْنَ يَدَيْ حَاجَاتِنَا

Wahai yang dihormati di sisi Allah,


يَا وَجِيهاً عِنْدَ ٱللَّهِ

syafaatlah kami di sisi Allah.


إِشْفَعْ لَنَا عِنْدَٱللَّهِ





Saudara kini boleh memohon kepada Allah SWT untuk memberikan hajat saudara, dan iaakan dikabulkan, dengan izin Allah. Menurut riwayat lain, saudara boleh membaca doa berikut selepasnya.:


يَا سَادَتِي وَمَوَالِيَّ

Wahai tuan-tuan dan ketua-ketua ku!

إِنِّي تَوَجَّهْتُ بِكُمْ

Aku bertawajuh kepada mu , mencari syafaat mu

ائِمَّتِي وَعُدَّتِي

Imam-imamku dan penyokong ku

لِيَوْمِ فَقْرِي وَحَاجَتِي

pada hari melarat dan hajat ku

إِلَىٰ ٱللَّهِ

kepada Allah.

وَتَوَسَّلْتُ بِكُمْ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan sokonglah aku di sisi Allah

وَٱسْتَشْفَعْتُ بِكُمْ إِلَىٰ ٱللَّهِ

dan mencari syafaat mu di sisi Allah

فَٱشْفَعُوا لِي عِنْدَ ٱللَّهِ

Berilah syafaat bagi ku di sisi Allah

وَٱسْتَنْقِذُونِي مِنْ ذُنُوبِي عِنْدَ ٱللَّهِ

dan selamatkanlah aku dari dosa-dosaku di sisi Allah,

فَإنَّكُمْ وَسيلَتِي إِلَىٰ ٱللَّهِ

Bahawa kamu penyokongku di sisi Allah

وَبِحُبِّكُمْ وَبِقُرْبِكُمْ ارْجُو نَجَاةً مِنَ ٱللَّهِ

dan melalui cinta ku padamu dan mendekatkan aku kembali dari melarikan diri dari Allah

فَكُونُوا عِنْدَ ٱللَّهِ رَجَائِي

harap ku di sisi Allah.

يَا سَادَتِي يَا اوْلِيَاءَ ٱللَّهِ

Wahai tuan ku! Wahai Auliak Allah!

صَلَّىٰ ٱللَّهُ عَلَيْهِمْ اجْمَعينَ

Semoga selawat Allah atas mereka semuanya

وَلَعَنَ ٱللَّهُ اعْدَاءَ ٱللَّهِ ظَالِمِيهِمْ

dan laknat Allah pada musuh-musuh Allah; yang menganiaya mereka,


مِنَ ٱلاوَّلِينَ وَٱلآخِرِينَ

dari masa lalu dan akan datang.

آمِينَ رَبَّ ٱلْعَالَمينَ



Amin, ya Tuhan sekalian alam 

Jalan Keluar Dari Belantara Kesesatan: Taqiyah

Kita semua mengamalkan taqiyah dalam kehidupan harian kita. Manusia mempunyai sifat semulajadi (tabi ’ ei) untuk mengelakkan sebarang ba...